Monthly Archives: February 2007

Kandungan al-Quran mesti dihayati, praktik(bharian)

GAYA pemikiran umat Islam di Malaysia perlu diubah kepada kefahaman Islam sebenar berlandaskan al-Quran dan Sunnah. Bagi konteks negara kita sekarang, al-Quran dilihat hanya berperanan untuk beberapa kegunaan saja, seperti;

Pertama; untuk dilagukan pada pertandingan musabaqah Tilawah al-Quran, kedua; dibaca untuk ritual keagamaan pada malam tertentu di masjid dan surau di seluruh negara, ketiga; digunakan untuk menghalau hantu syaitan yang mengganggu manusia atau untuk mengubati sihir.

Keempat; menjadi suatu sukatan pelajaran yang perlu dibaca dan dihabiskan oleh murid sebelum memasuki sekolah menengah, kelima; menjadi alat untuk upacara khatam pada hari perkahwinan, keenam; dibahaskan persoalan hukum tajwidnya secara mendalam.

Ketujuh; menjadi slogan rasmi pada hari cuti Nuzul al-Quran, kelapan; dijadikan bahan hafazan di Pusat pengajian Tahfiz al-Quran dan kesembilan; diperdengarkan di corong pembesar suara masjid dan surau menjelang masuk waktu sembahyang.

Hakikatnya, semua senarai di atas hanya menyentuh aspek luaran pada al-Quran, tanpa menyentuh isi kandungannya. Tidak dinafikan perkara di atas juga penting dan mempunyai peranannya yang tersendiri, namun tuntutan untuk memahami isi kandungannya, memahami sebab penurunan sesuatu ayatnya, memahami kaitan ayat dengan isu semasa, penjelasan tentang muhkam dan mutasyabihat dan sebagainya adalah jauh lebih penting dan perlu diberikan perhatian yang lebih serius.

Sekiranya al-Quran itu diturunkan hanya untuk tujuan ritual di atas, apa gunanya Baginda Rasulullah SAW dan sahabatnya mengalami segala kesusahan untuk menjamin kesinambungan Islam sehingga terpaksa mengorbankan nyawa dan harta yang cukup banyak? Fikirkanlah bersama-sama.

Baginda Rasulullah SAW tidak pernah memisahkan antara aspek luaran dan dalaman al-Quran seperti yang berlaku hari ini. Apabila sesuatu ayat diturunkan, Baginda akan mengajarkan kepada sahabat secara bacaan bertajwid, kemudian ayat berkenaan dijelaskan dengan terperinci maksudnya.

Seterusnya untuk mengukuhkan lagi aspek pemahaman, ayat itu akan dihafaz dan diamalkan secara berterusan. Gabungan antara aspek tilawah, tajwid, tafsir, hafazan dan penghayatan ini ternyata berjaya menghasilkan generasi sahabat yang diiktiraf sebagai al-Quran yang bergerak.

Apabila dikatakan seorang sahabat menghafaz Surah al-Baqarah, bererti sahabat itu benar-benar menghayati dan mengamalkan segala pengajaran yang terkandung di dalam surah berkenaan.

Bayangkan pula bagaimana kualiti penghafaz keseluruhan al-Quran dari kalangan mereka? Segala kualiti agung dan kehendak Allah memang benar-benar terpancar di dalam setiap amal perbuatan mereka.

Untuk mengubati kepincangan umat Islam kini khususnya di Malaysia, apalah salahnya jika hadiah untuk pemenang pertandingan Musabaqah al-Quran ditambah sebagai motivasi untuk lebih ramai orang akan mendekati al-Quran.

Juga diperluaskan skop pemilihan ayat yang akan dipertandingkan, meliputi ayat yang menarik perhatian semua seperti ayat berkaitan teori Big Bang (al-Anbiya’:30), teori altitude (al-‘An’am:125), teori pengembangan alam semesta serta kewujudan bintang dan planet baru (al-Dhariyat:47) dan sebagainya.

Ketika majlis pembacaan Yasin pula, perlu juga disebut mengenai kisah Habib al-Najjar yang sanggup mati untuk mempertahankan akidahnya (Yasin:20-27).

Selain itu, perbincangan Tajwid yang kebiasaan hanya agak terhad kepada topik tertentu saja, perlu diperluaskan kepada perbahasan mendalam perbezaan Qiraat 7 dan 10 yang boleh membawa kepada perubahan pemahaman hukum.

Contohnya, pada Surah al-Ma’idah ayat 6, menurut bacaan Imam Syu’bah, Hamzah, Ibn Kathir, Abu ‘Amru & Abu Ja’far, kaki hanya perlu disapu, bukan dibasuh ketika berwuduk. Pada ayat 222 Surah al-Baqarah pula, bacaan Imam Syu’bah, Hamzah, Kisa’i dan Khalaf al-‘Asyir membawa kepada pemahaman agar wanita yang sudah suci daripada haid perlu mandi wajib terlebih dulu sebelum boleh disetubuhi oleh suaminya.

Malah, banyak lagi isu yang berkaitan kandungan al-Quran yang jarang sekali menarik perhatian kita dari aspek Qiraat dan Tafsir.

Amalan memperdengarkan bacaan al-Quran di corong masjid dan surau juga perlu dikaji semula kerana Allah SWT secara tegas memberikan panduan yang jelas mengenai adab yang perlu dijaga berkaitan al-Quran seperti firman-Nya dalam Surah al-A’raf, ayat 204 bermaksud: “Apabila dibacakan al-Quran, maka hendaklah kamu semua mendengar kepadanya dan diam, mudah-mudahan kamu akan mendapat rahmat.

Apabila al-Quran diperdengarkan secara terbuka, adakah orang yang ada di sekelilingnya akan benar-benar diam dan mendengar? Bagaimanakah sekiranya pemimpin, tokoh atau ketua sedang menyampaikan ucapannya dilayan acuh tak acuh oleh hadirin? Sedang beliau berucap, kita sebagai hadirin sibuk dengan urusan masing-masing seperti bercakap, tidur, bergelak ketawa, menghantar kihdmat pesanan ringkas (SMS), mendengar perbualan telefon, menonton televisyen dan sebagainya. Sudah pasti kita dikira berlaku biadap dan tidak hormat kepada pemimpin berkenaan.

Cuba kita bandingkan pula perkara ini dengan kedudukan Allah SWT yang sedang bercakap menerusi al-Quran. Kemuliaan al-Quran wajib dipelihara dalam erti kata yang menyeluruh, tidak cukup hanya mengucupnya atau berwuduk ketika hendak memegangnya saja, bahkan setiap huruf yang diperdengarkan daripadanya perlu diteliti dan diamati kerana ianya adalah ucapan Allah yang Maha Agung.

Sekiranya semua salah faham ini diperbetul dan diubah, barulah kita akan benar-benar dapat mengubah nasib umat Islam kini. Allah Maha Pemurah siap memberikan kita peta atau buku panduan yang boleh membawa kita kepada kejayaan hakiki di dunia dan akhirat.

Namun, oleh kerana tidak benar-benar memahami peta atau buku panduan berkenaan, maka kita sudah tersesat dan tersasar jauh daripada tempat tujuan. Demi untuk sampai kepada tempat tujuan seperti yang dijanjikan oleh Allah, maka panduan Rasulnya perlu dipatuhi secara seratus peratus.

Penulis ialah Pensyarah Jabatan Tilawah Al-Quran Pusat Bahasa, Universiti Islam Antarbangsa Malaysia (UIAM).

Advertisements

Dr. Jeffrey Lang dulu cabar kewujudan Tuhan

 Susunan SITI AINIZA KAMSARI
BERKULIT putih dan berambut perang kini menjadi wajah-wajah pendakwah Islam kontemporari. Ini termasuklah Profesor Matematik di Universiti Kansas, sebuah universiti yang terkemuka di Amerika Syarikat (AS), Dr. Jeffrey Lang.Beliau tidak sahaja berkongsi pengalaman uniknya memeluk Islam pada 1982 tetapi beliau menulis buku tentang pengislamannya bagi membuka hati-hati yang selama ini tertutup untuk mengakui kebesaran Tuhan.

Setelah memeluk Islam dan mendirikan solat lima kali sehari semalam, Dr. Jeffrey berkata, ibadat tersebut begitu memberikan kepuasan pada jiwanya terutama ketika mendirikan solat subuh. Ia adalah detik-detik paling indah yang pernah dilaluinya.

“Itu adalah saat anda meninggalkan buat sementara alam dunia ini kerana ternyata dalam suasana sunyi dan sepi itu serta bersama barisan malaikat, kita saling memuji (berzikir) terhadap Allah s.w.t. menunggu terbitnya sang mentari,” katanya.

Apabila ditanya bagaimana beliau begitu tertawan dengan al-Quran yang menggunakan bahasa Arab sedangkan bahasa itu begitu asing baginya selama ini.

Jawab Dr. Jeffrey: “Bagaimana pula seorang bayi (yang tidak mengerti apa-apa) dapat ditenteram hanya setelah mendengar suara ibunya?”

Dr. Jeffrey yang dilahirkan pada 30 Januari 1954 di Bridgeport, Connecticut, AS mengisytiharkan dirinya seorang yang tidak percayakan Tuhan atau ateis ketika berusia 18 tahun walaupun dibesarkan dalam keluarga yang kuat mengamalkan Judeo-Kristian Katolik.

“Saya mempersoalkan jika ada Tuhan yang Maha Penyayang lagi Mengasihani mengapa ada umat yang dibiarkan menderita di muka bumi ini? Kenapa tidak diciptakan sahaja syurga itu di muka bumi ini? Kenapa diciptakan manusia untuk menderita,” katanya.

Pemikiran seperti itu dibentuk sejak beliau belajar di Sekolah Tinggi Lelaki Notre Dame (sebuah sekolah mubaligh Kristian) sehinggalah melanjutkan pelajaran di peringkat ijazah, sarjana dan kedoktoran dalam bidang matematik.

“Sebagaimana bidang itu yang berteraskan logik akal dan bermain dengan fakta dan angka, begitulah juga cara minda saya bekerja.

“Saya akan cukup kecewa apabila sesuatu itu tidak dapat dibuktikan secara konkrit. Selagi tidak dapat dibuktikan secara logik mengenai Tuhan, bagaimana saya dapat percaya adanya Tuhan,” katanya.

Sehinggalah pada suatu malam beliau bermimpi.

“Saya dapati saya berada di sebuah bilik yang berdinding cat putih, kosong. Tidak ada sebarang perabot di dalamnya kecuali hamparan permaidani yang berjalur rona merah dan putih.

Terdapat juga satu tingkap kecil yang mampu membenarkan cahaya matahari masuk bagi menghangatkan bilik itu.

“Ketika itu terdapat tiga barisan lelaki sedang berdiri dan saya di barisan yang ketiga dan masing-masing berdiri menghadap tingkap kecil itu.

“Saya rasa begitu terasing kerana tidak mengenali sesiapa pun di situ dan seolah-olah seperti berada di negara lain. Kami kemudian melakukan tunduk sehingga ke paras pinggang, diikuti muka yang diletakkan hampir mencium tanah.

Mimpi

“Suasana begitu sunyi seolah-olah semua bunyi lain telah dimatikan. Apabila kami duduk semula, baru saya dapati perbuatan kami tadi diketuai oleh seorang lelaki yang saya hanya dapat perhatikan bahagian belakangnya.

“Dia berdiri seorang diri di tengah-tengah barisan kami itu dengan mengenakan jubah putih yang panjang dan mengenakan selendang pada kepalanya. Saya kemudiannya terjaga daripada mimpi itu,” katanya.

Sebenarnya sepanjang 10 tahun sebagai ateis, mimpi seperti itu sering kali mendatangi tidur Dr. Jeffrey. Tetapi beliau tidak pernah menghiraukannya walaupun ada satu perasaan ganjil setiap kali terjaga daripada mimpi itu.

Selepas 10 tahun melanjutkan pelajaran di universiti, beliau kemudian ditugaskan sebagai pensyarah di Universiti San Francisco.

Di situ buat pertama kalinya beliau bertemu Mahmoud Qandel iaitu seorang pelajar Islam yang mengikuti pengajiannya. Dr. Jeffrey mula bersahabat baik dengan Mahmoud dan sering mengunjungi rumah dan keluarga pelajar berkenaan.

Namun soal agama tidak pernah menjadi topik dalam setiap perbualan mereka sehinggalah pada suatu hari Dr. Jeffrey dihadiahkan senaskhah al-Quran dan beliau berjanji pada dirinya tidak akan berpaling tadah apabila membaca kitab suci itu.

Malah beliau membacanya dengan penuh prejudis terhadap Islam.

“Tetapi kamu tidak boleh membaca al-Quran begitu sahaja, kecuali kamu perlu serius mendalaminya. Akibatnya sama ada kamu terus menyerah kalah (kepada kebenaran Tuhan dan agama) atau menyebabkan anda melancarkan satu peperangan kerana isi kandungannya berlawanan dengan kepercayaan anda selama ini.

“Dan saya termasuk golongan yang kedua itu. Tetapi peperangan ini sungguh menarik kerana didapati lama-kelamaan saya semakin tidak dapat mempertahankan diri saya sendiri. Seolah-olah al-Quran itu lebih mengenali dan mengetahui setiap inci kelemahan diri saya berbanding saya mengenali diri saya sendiri.

“Malah Dia sedang membaca fikiran saya. Setiap malam pelbagai persoalan timbul dalam pemikiran saya, tetapi saya beroleh jawapannya melalui al-Quran keesokan harinya.

“Kitab itu mampu memadamkan sedikit demi sedikit fahaman yang saya bina selama ini. Malah kitab itu kini memimpin saya, mengajak saya ke satu sudut kebenaran yang mampu saya terima kerana ia sangat logik,” imbas Dr. Jeffrey ketika al-Quran mula diperkenalkan kepadanya.

Sehinggalah pada suatu hari ketika berusia 28 tahun, Dr. Jeffrey terjumpa sebuah bilik yang terletak di tingkat bawah sebuah gereja di universiti.

Bilik itu agak pelik kerana ia mengingatkan beliau pada sesuatu. Kemudian beliau diberitahu bahawa bilik itu sebenarnya dijadikan surau bagi membolehkan pelajar Islam di universiti itu mendirikan solat.

Beliau kemudian terpaku di situ sambil mindanya bergelut dengan pelbagai perkara. Dr. Jeffrey merasakan dirinya mempunyai kekuatan untuk melakukan satu perubahan pada pendirian dan falsafah hidupnya selama ini.

Kini beliau meyakini bahawa Tuhan itu wujud, malah kerana adanya Tuhanlah, dengan kekuasaan-Nya itu Dia mampu mengubah dan menggoyahkan pegangannya selama ini yang tidak percayakan Tuhan.

Tanpa membuang masa, beliau melafazkan dua kalimah syahadah bersaksikan beberapa pelajar Islam yang ketika itu hendak menunaikan solat di bilik itu.

Seolah-olah berlaku satu perayaan, mereka semua gembira dengan perubahan besar yang dilakukan Dr. Jeffrey itu lalu mereka mendirikan solat Asar berjemaah dan berdoa bagi meraikan kehadiran saudara baru itu.

Seusai solat, tiba-tiba Dr. Jeffrey menggigil ketakutan.

“Mimpi itu! Ya mimpi itu! Suasana kami mendirikan solat jemaah sebentar tadi tidak ubah seperti yang selalu datang dalam mimpi saya.

“Bilik ini, para jemaah dan pergerakan solat itu seperti yang selalu saya mimpikan. Betapa hebat kebetulannya dan sukar untuk saya mempercayainya.

“Saya cuba memfokuskan semula fikiran ekoran apa yang berlaku itu. Setelah menarik nafas saya seolah-olah disirami rasa dingin yang menjalar ke seluruh badan. Tuhan! Ia adalah satu kenyataan, sejurus itu juga air mata saya mengalir laju membasahi pipi,” katanya.

Kepatuhan

Perjalanan seseorang untuk memeluk Islam adalah begitu unik dan berbeza antara satu sama lain. Seperti yang berlaku pada Dr. Jeffrey, daripada seorang yang mencabar mengenai kewujudan Tuhan, beliau kini seorang yang mempunyai kepatuhan yang tidak berbelah bagi terhadap Allah.

Daripada seorang panglima ateis yang begitu bengis dengan menjadikan al-Quran sebagai musuh, beliau akhirnya mengaku kalah dan tunduk kepada kitab itu.

“Semua yang saya anggap selama ini begitu hebat di kepala (ateis) kini kedudukannya berada di atas tanah, sujud sebagai tanda penyerahan diri kepada-Nya,” katanya.

Dr. Jeffrey berkahwin dengan seorang wanita warga Arab bernama Raika dan dikurniakan tiga orang anak perempuan. Beliau kini giat berdakwah di kalangan rakyat kulit putih Amerika.

Untuk tujuan dakwah, beliau juga menulis buku-buku. Antara yang begitu mendapat sambutan di AS ialah Struggling To Surrender – Some Impressions Of An American Convert To Islam (Beltsville, 1994) dan Even Angels Ask: A Journey To Islam In America (Betsville, 1997) dan Losing My Religion: A Call For Help (Betsville, 2000).

Buku-buku tersebut menjelaskan kepada kita bagaimana fakta-fakta daripada al-Quran dan ajaran Islam mampu menangkis fahaman ateis.

Soalan2 umum tentang ALLAH oleh Atheis

ALLAH – Tuhan Yang Maha Esa Allah adalah perkataan yang paling sempurna untuk menerangkan Tuhan yang Satu or Monotheisme.Dari mana asal perkataan ALLAH ini? 

”ALLAH” asal dari perkataan arab ”elah” yang bermaksud TUHAN atau sesuatu yang disembah.

Where Does the word “Allah” Come From?

“Allah” comes from the Arabic word “elah” – (Arabic) means ‘a god’ or something that is worshipped. This word (elah) can be made plural, as in “aleha” and it can be male or female. “Allah” comes from “elaha” but it brings more clarification and understanding.

Allah = Has no gender (not male and not female)
* “He” is used only out of respect and dignity – not for gender
Allah = Always singular – Never plural
* “We” is used only as the “Royal WE” just as in English for royalty
Allah =Means “The Only One to be Worshipped”

The questions atheists usually ask regarding our belief in Allah or God, vary somewhat but, they are predictable. Let us consider a few: 

1. “jika Allah yang mencipta sesuatu, jadi siapa yang mencipta Allah?”

Answer:

(Muslims – Remember to use the formula above – i.e.; “Thank you for asking me about my religion…” etc.)

According to the Quran, Allah tells us that He is the only creator and sustainer of all that exists and that nothing and no one exists alongside Him, nor does He have any partners. He tells us that He is not created, nor is He like His creation in anyway. He calls Himself by a number of names and three of them are:

  • A) The First – (Al-Awal)
  • B) The Last – (Al Akhir)
  • C) The Eternal, who is sought after by His creation, while He has no need from them at all. (As-Samad)

He always has existed and He never was created, as He is not like His creation, nor similar to it, in any way.

| Back to Questions | Top of Page |

2. “Bagaimana boleh kamu mengenal Tuhan iaitu ALLAH bila kamu tidak melihat, mendengar, menyentuh, menghidu, merasa atau berimaginasi siapa DIA?”

Answer:

We know from the teachings of Muhammad, peace be upon him, that no one has ever actually seen God – at least not in this lifetime. Nor are we able to use our senses to make some kind of contact with Him. However, we are encouraged in Islam to use our senses and our common sense to recognize that all of this universe could not possibly come into existence on its own. Something had to design it all and then put it into motion. That is beyond our ability to do, yet it is something that we can understand.
We don’t have to see an artist to recognize a painting, correct? So, if we see paintings without seeing artists painting them, in the same way, we can believe that Allah created everything without having to see Him (or touch, or hear, etc.).

3. “Bolehkan Tuhan membuat sesuatu? – For example: “Can He make a rock so big that nothing can move it?” – If He did make a rock so big that nothing could move it, would that mean that He couldn’t move it too? Or would it be impossible for Him to make something so big that He couldn’t move it?”

Answer:
Allah tells us that “Allah is capable of doing anything that He Wills to do.” He can make a rock (or anything for that matter) that is so large or heavy that nothing in the entire universe can move it. As regards Allah “moving” it, He is not in the universe and He does not resemble His creation. Therefore, Allah is never subject to the Laws of the Creation because He is both the Creator and the Law Giver. Whenever He wants anything done, He merely says “Qun! Faya Qun!” (Be! And so it will be!)

4. “Mana Tuhan?”

Answer:
Some other religions teach that “God is everywhere.” This is actually called “pantheism” and it is the opposite of our believe system in Islam. Allah tells us clearly that there is nothing, anywhere in the universe that resembles Him, nor is He ever in His creation. He tells us in the Quran that He created the universe in six “yawm” (periods of time) and then He “astawah ‘ala al Arsh” (rose up, above His Throne). He is there (above His Throne) and will remain there until the End Times.

5. “Kenapa Tuhan mencipta sesuatu?”

Answer:
Allah says in His Quran that He did not create all of this for any foolish purpose. He tells us that He created us for the purpose of worshiping Him, Alone and without any partners.

6. “Adakah Tuhan itu suci, baik, penyayang dan adil? Jika ya, kenapa wujudnya kejahatan, dendam dan ketidakadilan?”

Answer:
Allah tells us that He is Pure, Loving, and absolutely Just in every respect. He says that He is the Best of Judges. He also tells us that the life that we are in is a test. He has created all the things that exist and He has created all that happens as well. There is nothing in this existence except what He has created. He also says in the Quran that He created evil (although He is not evil). He is using this as one of the many tests for us.

7. “Adakah Allah benar-benar berkuasa ke atas sesuatu? – Jika benar, kenapa Dia membiarkan manusia sakit, ditindas dan mati?”

Answer:
Allah has created all that we call the universe as a test for us. This is not our final destination. What we might consider to be “bad” or “good” could actually be quite the opposite. As regards oppression, this is something that Allah forbids for Himself to do to anyone and He hates it when anyone oppresses someone else. He does have absolute power over everything. He allows sickness, disease, death and even oppression so that we can all be tested in what we do.

8. “Bolehkan anda buktikan Tuhan wujud?”

Answer:
Can you prove that you exist? Yes, of course you can. You merely use your senses to determine that you can see, hear, feel, smell, taste and you have emotions as well. All of this is a part of your existence. But this is not how we perceive God in Islam. We can look to the things that He has created and the way that He cares for things and sustains us, to know that there is no doubt of His existence.

Think about this the next time that you are looking up at the moon or the stars on a clear night; could you drop a drinking glass on the sidewalk and expect that it would hit the ground and on impact it would not shatter, but it would divide up into little small drinking glasses, with iced tea in them? Of course not.

And then consider if a tornado came through a junkyard and tore through the old cars; would it leave behind a nice new Mercedes with the engine running and no parts left around? Naturally not.

Can a fast food restaurant operate itself without any people there? That’s crazy for anyone to even think about.

After considering all of the above, how could we look to the universe above us through a telescope or observe the molecules in a microscope and then think that all of this came about as a result of a “big bang” or some “accident?”

(see also “Quran“)

9. “Adakah Tuhan Maha Mengetahui perkara yang akan berlaku? – Jadi Dia berkuasa ke atas sesuatu secara mutlak, jika begitu ia tidak adil kepada kita, dimanakah kebebasan kita?”

Answer:
Allah Knows everything that will happen. The first thing that He created was the “pen” and He ordered the pen to write. The pen wrote until it had written everything that would happen. And then Allah began to create the universe. All of this was already known to Him before He created it. He does have absolute and total control at all times. There is nothing that happens except that He is in control of if.
There is a mistake in the question: “Free Will.” Allah alone, has Free Will, He Wills whatever He likes and it will always happen as He wills. We have something called, “Free choice.” The difference is that what Allah “Wills” always happens and what we choose may or may not happen. We are not being judged on the outcome of things, we are being judged on our choices. This means that at the core of everything will always be our intentions. Whatever we intended, is what we will have the reward for. Each person will be judged according to what Allah gave them to work with, how they used it and what they intended to do with it.

As regards the actual “Judgment Day” – Allah tells us that everything we are doing is being recorded and not a single tiny thing escapes from this record. Even an atom’s weight of good will be seen on the Day of Judgment and even a single atom’s weight of evil will be seen too.

The one who will bring the evidences against us will be ourselves. Our ears, tongue, eyes and all of our bodies will begin to testify against us in front of Allah on the Day of Judgment. None will be oppressed on that Day, none will be falsely accused.

He could have put everyone in their respective places from the very beginning, but the people would complain as to why they were thrown in Hell without being given a chance. This life is exactly that; a chance to prove to ourselves who we really are and what we would really do if we indeed had a free choice.

Allah Knows everything that will happen, but we don’t. That is why the test is fair.

10. “Jika Tuhan hanya satu kenapa ada banyak agama?

Answer:
Allah does not force anyone to submit to Him. He has layed out a clear path and then made it known to them the two ways (Heaven or Hell). The person is always free to make his or her own choice. There is not complusion in the way of “Islam.” Whoever choses to worship Allah without partners and is devoted to Him and is obeying His commands as much as possible, has grasped the firm handhold that will never break. Whoever denies God and choses some other way to worship or not to believe at all, for them there is an eternal punishment that is most horrible (Hell).

All religions originated with Allah and then people began to add or take away from the teachings so as to take control over each other. Man made religions are an abomination before the Lord and will never be accepted. He will only accept true submission, obedience and in purity and peace to His commandments.

11. “Bagaimana kita yakin yang Quran datangnya dari Allah?”

Answer:

Muslims have something that offers the most clear proof of all – The Holy Quran. There is no other book like it anywhere on earth. It is absolutely perfect in the Arabic language. It has no mistakes in grammar, meanings or context. The scientific evidences are well known around the entire world, even amongst non-Muslim scholars. Predictions in the Quran have come true; and its teachings are clearly for all people, all places and all times. No one has been able to produce a book like it, nor ten chapters like it, nor even one chapter like it. It was memorized by thousands of people during the lifetime of Muhammad, peace be upon him, and then this memorization was passed down from teacher to student for generation after generation, from mouth to ear and from one nation to another. Today every single Muslim has memorized some part of the Quran in the original Arabic language that it was revealed in over 1,400 years ago, even though most of them are not Arabs. There are over nine million (9,000,000) Muslims living on the earth today who have totally memorized the entire Quran, word for word, and can recite the entire Quran, in Arabic just as Muhammad, peace be upon him, did 14 centuries ago.

12. “Kenapa menggunakan istilah “KITA” dalam alquran bila merujuk Tuhan (Allah)?”

Answer:

This is a good question and one that Bible readers have also asked about. The term “We” in the Bible and in the Quran is the royal “We” – as an example when the king says, “We decree the following declaration, etc.” or, “We are not amused.” It does not indicate plural; rather it displays the highest position in the language. English, Persian, Hebrew, Arabic and many languages provide for the usage of “We” for the royal figure. It is helpful to note the same dignity is given to the person being spoken to in English. We say to someone, “You ARE my friend.” Yet the person is only one person standing there. Why did we say “ARE” instead of “IS”? The noun “you” is singular and should therefore be associated with a singular verb for the state of being, yet we say, “are.” The same is true for the speaker when referring to himself or herself. We say, “I am” and this is also in the royal plural, instead of saying, “I is.”

 

[Do you have questions about Allah?]
… and still more details: Read

Visit other pages on this subject:
http://islamtomorrow.com/islam/allah.htm

Or send us an email to: AskIslam@aol.com

Allah (God) Is There Proof? – Yes!

[click here]

 

SATU PENJELASAN TERBAIK KENAPA ALLAH MEMBERI KESAKITAN DAN
PENDERITAANSEPERTI YG TELAH KITA LIHAT:

ADA SEORANG LELAKI PERGI KE KEDAI GUNTING RAMBUT UTK MENGGUNTING RAMBUT
DAN
   JANGGUTNYA. APABILA BARBER ITU MEMULAKAN TUGASNYA, MEREKA PUN BERBORAK
DAN
    BERCAKAP MENGENAI BYK PERKARA.TAPI BILA MEREKA MULA BERBICARA
MENGENAI
  ALLAH,BARBER ITU PUN BERKATA, 

                      ” SAYA TAK PERCAYA ALLAH ITU WUJUD.”

            ”KENAPA KAMU KATA BEGITU?” TANYA SI LELAKI TADI.

CUBA KAMU KELUAR DI TGH JLN ITU DAN TUNJUKKAN PD SAYA BAHAWA ALLAH ITU  WUJUD. KALAU BETUL ALLAH WUJUD, KENAPA RAMAI SGT ORG SAKIT KAT LUAR TU? 

  KENAPA MASIH ADA KANAK2 YG TERBIAR? KALAU BETUL ALLAH WUJUD, DAH TENTU
TIADA KESAKITAN DAN KEPERITAN HIDUP DLM DUNIA NI. SAYA X DPT B AYANGKAN
 

      ALLAH YG MAHA PENYAYANG BOLEH MEMBENARKAN SEMUA INI BERLAKU”.

SI LELAKI ITU PUN BERFIKIR SEJENAK. TAPI DIA TIDAK MEMBERI SEBARANG
JAWAPAN
   KERANA TIDAK MAHU MEMULAKAN PERTENGKARAN. SELEPAS BARBER ITU
MENGHABISKAN TUGASNYA, SI LELAKI TADI PUN PERGI.

SELEPAS BEBERAPA LANGKAH, SI LELAKI TADI TERNAMPAK SEORG LELAKI
BERAMBUT PANJANG, SELEKEH, KOTOR DAN JANGGUT TIDAK TERURUS. SI LELAKI TADI
PUN
   BERPATAH BALIK DAN PERGI SEMULA KE KEDAI GUNTING RAMBUT TADI DAN
BERKATA,
 


              KAMU TAHU TAK YG SBNRNYE BARBER JGK TIDAK WUJUD?”

  ”KENAPA KAMU KATA MCM TU? SEDANGKAN SAYA BARU SAJE GUNTING RAMBUT
KAMU TADI” KATA BARBER.

                                  ”TIDAK!” KATA SI LELAKI TADI. 

              ”KALAU BARBER WUJUD, DAH TENTU TIDAK ADA   ORG YG BERAMBUT PANJANG TIDAK TERURUS SERTA JANGGUT YG PANJANG DAN KOTOR  MCM LELAKI DI TEPI JALAN ITU”.
 

         ”AH! BARBER MMG WUJUD! LELAKI TU JADI MCM TU SBB DIA TIDAK DTG PADA   

                               SAYA UTK GUNTING RAMBUTNYA!” KATA BARBER.

                  ”TEPAT SEKALI!” KATA SI LELAKI TADI.

                                           ”THAT’S THE POINT! 

                         

ALLAH JGK WUJUD. ITULAH YG   TERJADI(KEPERITAN&PENDERITAAN) JIKA MANUSIA TIDAK MENGINGATINYA DAN KEMBALI PADANYA UTK MEMOHON PERTOLONGAN.”

 

TAnda-tanda kebesaran Allah

Website dimana memuatkan hasil karya HARUN YAHYA yang boleh di download   http://www.harunyahya.com/m_download_api.php, dimana karya-karya ini boleh membantu kita meningkatkan keimanan kita dan memulihkan rasa bangga kita sebagai umat Islam. semoga ALLAH memberkati dan membimbing kita semua. dari statistik blog ini ternyata karya “Tanda-tanda kebesaran Allah” mendapat tumpuan utama dari pembaca blog ini.  klik disini http://www.harunyahya.com/m_download_api.php 

selain itu http://www.harunyahya.com

Riwayat Hidup Adnan Oktar

Adnan Oktar atau dikenali dengan nama penanya “Harun Yahya”. Beliau adalah seorang ‘alim yang menghabiskan seluruh hidupnya untuk berdakwah tentang keberadaan dan keesaan Allah dan keluhuran akhlaq Al Qur’an kepada masyarakat. Bermula universiti, beliau telah menggunakan setiap saat dalam hidupnya demi dakwah ini dan tidak pernah takut berhadapan dengan segala kesulitan yang merintangi jalan. Sehingga kini, beliau tetap berdiri kukuh, tegar dan sabar dalam menghadapi segala tekanan dan fitnah. Berikut dikisahkan sedikit dari perjalanan hidup Adnan Oktar sehingga membawanya ke mata dunia sebagai Harun Yahya.

Adnan Oktar dilahirkan pada tahun 1956 di Ankara dan dibesarkan di kota itu sehingga lulus SMU. Kecintaan beliau terhadap Islam tumbuh semakin kuat ketika beliau duduk di bangku SMU. Pada masa ini, pengetahuan yang mendalam tentang Islam beliau perolehi dari membaca berbagai-bagai buku agama sehingga memperolehi pemahaman tentang fakta-fakta penting yang lain, dan kemudiannya beliau menyebarkannya kepada orang-orang di sekitarnya. Pada tahun 1979, Adnan Oktar pindah ke Istanbul untuk menuntut ilmu di Universiti Mimar Sinan. Ketika ini beliau mula melaksanakan misi dakwah, menyeru manusia kepada akhlaq yang baik, memerintah yang ma’ruf dan mencegah yang mungkar.

Sebelum Adnan Oktar memulakan kuliahnya di Universiti Mimar Sinan, Istanbul, institusi pendidikan tersebut telah berada di bawah pengaruh berbagai organisasi haram berhaluan Marxisme, sehingga pemikiran kiri jelas mendominasi kampus yang mempengaruhi setiap orang, samada ia staf di sebuah fakulti ataupun mahasiswa, sehingga membawa mereka menjadi atheis. Para pensyarah mengambil setiap kesempatan yang ada untuk menyebarkan falsafah materialistik dan Darwinisme dalam kuliah-kuliah yang mereka berikan walaupun kedua hal ini tidak ada hubungannya dengan topik kuliah mereka. Dimana ajaran agama dan akhlaq tidak ditolak sama sekali, Adnan Oktar menyeru orang-orang di sekitar beliau kepada keesaan dan keberadaan Allah. Sebagaimana mungkin telah dimaklumi, dalam kondisi demikian, Islam tidak diberi kesempatan untuk tumbuh berkembang. Ibu beliau, Ny. Mediha Oktar, menuturkan bahwa pada masa itu beliau hanya tidur beberapa jam saja di malam hari, sebagian besar sisa waktu beliau gunakan untuk membaca, membuat catatan dan menyimpan segala catatan tersebut.

Beliau membaca ratusan buku, termasuk karya-karya pokok tentang Marxisme, komunisme dan falsafah materialistik, dan mempelajari buku-buku ideologi kiri, termasuk karya-karya klasik ataupun literatur-literatur lain yang jarang dibaca orang. Beliau meneliti karya-karya tersebut, menandai bagian-bagian yang penting dan membuat catatan-catatan di bagian belakang buku tersebut. Hal ini membuat beliau sangat tahu tentang falsafah-falsafah serta ideologi-ideologi tersebut, sehingga beliau lebih arif berbanding para pendukung ideologi itu sendiri. Beliau juga melakukan kajian yang mendalam tentang teori evolusi yang dianggap sebagai landasan ilmiah dari ideologi-ideologi tersebut dan mengumpulkan berbagai dokumen dan informasi yang berhubungan dengannya. Setelah mengumpulkan semua informasi tentang pelbagai kebuntuan, pertentangan dan kebohongan yang terdapat dalam falsafah dan ideologi yang didasarkan atas pengingkaran terhadap Allah ini; tanpa membuang masa, Adnan Oktar menggunakan informasi tersebut untuk menafikan fakta-fakta palsu yang sedia ada pada waktu itu.

Beliau berdakwah hampir kepada setiap orang, termasuk para mahasiswa dan pensyarah di universiti, tentang keberadaan dan keesaan Allah, serta Al Qur’an, Kitab Suci yang diwahyukan Allah, dengan menggunakan bukti-bukti saintifik. Di tengah-tengah pembicaraan di kantin kampus, di koridor-koridor di waktu rehat, seseorang dapat melihat beliau sedang menjelaskan kelemahan dan kesalahan falsafah materialistik dan Marxisme dengan mengambil petikan-petikan dari buku-buku yang menjadi rujukan dari ideologi itu sendiri. Beliau memberikan perhatian khusus kepada teori evolusi. Teori yang dimunculkan oleh kelompok tertentu untuk melawan fakta penciptaan ini diyakini sebagai sesuatu yang benar oleh para mahasiswa universiti secara meluas. Dengan menggunakan kaedah sains, teori tersebut sebenarnya bertujuan untuk meracuni dan menghancurkan akidah dan akhlaq dari para pemuda tersebut. Seandainya makar jahat dari kebohongan ilmiah ini tidak dibongkar, maka akan muncul generasi baru yang sama sekali tidak memiliki nilai-nilai spiritual, moral dan agama.

Adnan Oktar menumpukan usahanya dalam membuktikan kebohongan serta ancaman yang terselubung dari teori evolusi tersebut. Karena teori evolusi telah disebarkan dengan kaedah ilmiah, beliau berpendapat bahwa sains merupakan media yang paling tepat untuk membongkar kepalsuan teori buatan ini. Beliau mempersiapkan sebuah buku berjudul “Teori Evolusi”, sebuah rangkuman dari penelitian dan pengkajian beliau yang dalam tentang teori evolusi. Beliau menanggung sendiri semua biaya yang dikeluarkan untuk pencetakan dan penggandaan buku tersebut dari uang hasi penjualan beberapa harta warisan yang beliau terima dari keluarganya. Kemudian beliau membagi-bagikan buku-buku tersebut secara gratis kepada para mahasiswa dan mendiskusikannya dengan siapapun yang ditemuinya. Buku ini memuat ulasan yang sangat lengkap yang membuktikan bahwa teori evolusi adalah sebuah kebohongan yang tidak logik dan tidak memiliki nilai ilmiah sama sekali. Setiap orang yang berdiskusi dengan beliau memahami dengan jelas bahwa teori evolusi tidak memiliki kebenaran ilmiah sedikitpun. Sehingga seseorang dengan mudah dapat memahami fakta bahwa tiada satu makhluk hidup pun yang dapat muncul di dunia ini secara kebetulan kecuali dengan kehendak Allah. Namun sebagian mahasiswa yang taklid secara buta terhadap pemikiran materialisme, kendatipun telah mengetahui kebenaran, secara terang-terangan menyatakan pengingkaran mereka. Beberapa diantara mereka sampai berani mengatakan: ”Bahkan seandainya saya melihat Allah dengan mata kepala saya sendiri, saya akan tetap berperang melawan-Nya.

Lebih dari itu, beberapa mahasiswa militan di universitas tersebut secara terang-terangan mengancam Adnan Oktar dengan mengatakan bahwa nyawa beliau dalam bahaya jika beliau tidak mau berhenti dari aktivitinya. Namun semua tekanan dan ancaman ini hanyalah membuat tekad Adnan Oktar semakin kuat dan kukuh. Reaksi yang keras dan kekhawatiran dari kaum materialis dan atheis adalah bukti yang nyata bahwa Adnan Oktar berada pada pihak yang benar. Di universitas yang didominasi oleh kaum Marxis, dimana sering terjadi perbuatan jahat, setiap hari puluhan orang mati terbunuh. Dalam keadaan yang demikian, beliau secara terbuka mendakwahkan tentang keberadaan dan keesaan Allah serta kemuliaan Al Qur’an. Di sebuah institusi pendidikan dimana orang-orang menyembunyikan keimanan mereka, beliau secara rutin datang ke masjid Molla dan melakukan sholat tanpa mengindahkan semua tanggapan dan ancaman yang ditujukan kepadanya.

Adnan Oktar selalu menghadiri kuliah-kuliah dengan membawa dokumen-dokumen saintifik serta hasil-hasil kajiannya dan melakukan diskusi dengan para pensyarah mengenai falsafah materialistik dan teori evolusi. Pada saat itu, ada dua orang pensyarah yang tak henti-henti berbicara tentang evolusi dan melakukan propaganda atheisme. Karenanya, dua orang ini menjadi popular dan dihormati di kalangan para mahasiswa Marxis. Namun ketidaktelusan dalam mempertahankan pendapat mereka dalam diskusi-diskusi mereka dengan Adnan Oktar, ditambah dengan jawaban-jawaban yang tidak logik yang mereka berikan telah secara terang memperlihatkan kegagalan dan kepalsuan dari teori-teori yang mereka ajarkan kepada para mahasiswa.

Suatu hari setelah kuliah, seorang dari pensyarah ini melakukan diskusi singkat namun cukup mengena dengan Adnan Oktar mengenai kebuntuan teori evolusi. Pengajar ini tidak mampu memberikan penjelasan dan jawaban yang masuk akal atas dokumen-dokumen saintifik dan penjelasan logis yang diberikan Adnan Oktar. Segala yang ia dapat lakukan adalah tergopoh-gopoh meninggalkan tempat itu. Kekalahannya dalam berdiskusi di hadapan mata para mahasiswa membuatnya sangat terpukul. Semenjak itu, para pensayarah yang biasanya membuat pembicaraan falsafah yang “serius” dan panjang dengan para mahasiswanya di koridor-koridor setelah kuliah kini terlihat tergesa-gesa untuk menuju ke pejabatnyanya untuk mengelak dari bertemu Adnan Oktar. Sebagian besar dari para mahasiswa Universiti Mimar Sinan pada masa itu mengetahui tentang hal ini.

Ketika pertama kali mendakwahkan Islam di Universiti Mimar Sinan, Adnan Oktar hanyalah seorang diri. Selama lebih dari tiga tahun, tak seorang pun yang menerima dakwah beliau. Orang-orang yang memiliki keyakinan yang sama dan mendukung beliau secara penuh belum nampak ataupun menyertai beliau dalam tempoh tersebut. Walaupun tiada sokongan itu tidak merubah komitmen beliau. Beliau sadar bahwa Allah adalah satu-satunya Penolong dan beliau melakukan ini semua demi mendapatkan keredhaan Allah. Kadang-kadang ada beberapa pemuda yang mendengarkan dan setuju dengan idea beliau. Namun ini hanyalah ketertarikan mereka terhadap idea tetapi masih tidak bersedia untuk menyokong beliau. Tiga tahun telah berlalu di Universiti Mimar Sinan dan dalam jangka waktu tersebut, Adnan Oktar berusaha untuk menemukan orang-orang yang dapat memahami kewujudan Allah. Ini adalah tempoh dimana beliau melakukan sebuah perjuangan ideologi melawan Marxisme dan atheisme seorang diri dengan saranan yang beliau miliki. Lama kelamaan para tokoh Marxis di kampus mulai menghindari beliau. Merasa tak mampu membantah argumentasi saintifiknya tentang teori evolusi dan Marxisme, mereka tidak dapat melakukan apa-apa lagi kecuali mencemuh dan mengkritik janggut, pakaian serta cara hidup beliau.

Para Pendukung Beliau Yang Pertama

Adnan Oktar memperoleh nilai yang tinggi dalam ujian masuk Universiti Mimar Sinan. Beliau memiliki kemampuan yang mengagumkan dalam bidang seni lukis. Beliau dapat saja dengan mudah mengambil jurusan seni rupa dan mencapai karier hingga ke puncaknya. Beliau mungkin saja berfikir, ”Pertama biarlah saya mencapai apa yang saya cita-citakan dan setelah itu baru saya akan berdakwah tentang Islam”; namun beliau tidak melakukannya. Beliau menghabiskan seluruh waktu, tenaga dan saranan yang ada untuk tujuan yang satu. Ketiadaan penyokong selama tahun-tahun ini sebenarnya boleh mendorong Adnan Oktar untuk berfikir bahwa segala usahanya telah sia-sia dan lebih baik berhenti. Namun beliau tidak bertindak demikian. Berbekal tekad dan komitmen, beliau terus berdakwah menyebarkan kalimat Allah kepada orang-orang di sekitar beliau dengan senantiasa mengingat perkataan Bediuzzaman Said Nursi, ”Yang diinginkan bukanlah keahlian dalam mengumpulkan jumlah pendengar yang banyak, akan tetapi bagaimana untuk mendapatkan keredhaan Allah”. Akhirnya di tahun 1982, untuk pertama kali, beberapa mahasiswa baru Universiti Mimar Sinan memutuskan untuk menyokong Adnan Oktar dalam dakwahnya. Seiring dengan bergantinya bulan dan tahun, jumlah para pemuda yang sependapat dengan beliau bertambah. Keajaiban dalam ciptaan Allah, kepalsuan pandangan-pandangan golongan Marxis yang merupakan ideologi dominan waktu itu adalah tema utama dari pembicaraan Adnan Oktar dengan para pemuda ini. Cita-cita utama beliau adalah untuk mengarahkan para pemuda tersebut agar menjadi orang-orang yang terhormat. Dari tahun 1982 hingga 1984, sebuah kelompok yang dianggotai sekitar 20-30 orang telah terbentuk. Pada tahun 1984, beberapa pemuda yang merupakan anak dari kalangan keluarga terhormat di Istanbul diperkenalkan kepada beliau. Mereka berasal dari keluarga yang dikenali, memiliki kedudukan serta status ekonomi yang tinggi dalam masyarakat. Selama berdiskusi dengan Adnan Oktar, para pemuda ini memahami secara menyeluruh pentingnya nilai-nilai akhlaq dan mulai merubah pola hidup mereka. Ketaatan mereka terhadap akhlaq Islam sungguh membuat takjub masyarakat di sekitar mereka tinggal. Selama dua tahun setelah tahun 1984, pembicaraan yang diadakan bersama dengan para pemuda yang waktu itu masih duduk di bangku sekolah menengah atas swasta di Istanbul berkisar masalah akhlaq. Selama tahun-tahun ini, Adnan Oktar tidak lagi belajar di universiti Mimar Sinan. Beliau terdaftar sebagai mahasiswa di sebuah fakulti baru di Universiti Istanbul, jurusan Falsafah. Para pemuda yang bertemu Adnan Oktar sangatlah bersimpati kepada beliau dan sangat kagum atas perilaku, pandangan dan sikap beliau yang santun. Oleh karena itu para pemuda ini juga memperkenalkan beliau kepada teman-teman mereka, sejumlah besar siswa sekolah menengah atas berkesempatan untuk bertemu dengan beliau. Nama beliau muncul untuk pertama kali di majalah Nokta (Titik) pada tahun 1986 dan ini adalah kali pertama beliau dikenal masyarakat luas.

 

Kemunculan di Media Masa

Ehwal tentang Adnan Oktar muncul sebagai berita utama pada majalah Nokta setelah kunjungan Rusen Cakir, seorang koresponden majalah tersebut, ke sebuah masjid dimana Adnan Oktar melakukan pertemuan dan diskusi dengan para rakannya. Laporan yang di muat dengan judul “Penyokong setia dari kampus” ini berkisah tentang Adnan Oktar dan cara beliau menyampaikan ajaran-ajaran Islam kepada para pemuda di sekelilingnya. Selama tempoh ini, banyak para mahasiswa universiti, kebanyakan dari Universiti Bosphorus yang merupakan salah satu universitas paling ternama di Turki, mulai mendatangi beliau dan ikut berdiskusi. Hingga awal musim panas di tahun yang sama, pihak media masa memuat laporan tentang Adnan Oktar hampir setiap hari. Banyak surat kabar yang menampilkan nama beliau dalam judul laporan utama. Kemampuan Adnan Oktar dalam menyapaikan ajaran-ajaran Islam kepada lapisan masyarakat yang terkesan paling jauh dari agama sungguh mengejutkan kalangan media masa.

Ketika itu, karya Adnan Oktar tentang Yahudi dan freemasonry sebentar lagi akan diterbitkan. Adnan Oktar memusatkan kerja kerasnya untuk masalah yang satu ini mengingat dalam Al Qur’an Allah memalingkan perhatian kita kepada kaum Yahudi, salah satu musuh terbesar kaum mukmin. Dari penelitiannya, Oktar sampai pada kesimpulan bahwa aktiviti Zionisme di negara Turki dilakukan oleh freemasonry, sebuah kelompok rahsia. Ada pengaruh yang terselubung namun meluas dari freemasonry pada pejabat-pejabat pemerintah, lembaga-lembaga pendidikan tinggi, organisasi-organisasi politik dan media masa. Misi utama mereka adalah untuk secara bertahap menjauhkan bangsa Turki dari nilai-nilai spiritual, agama dan moral dan menjadikan mereka seperti binatang sebagaimana yang tercantum dalam Taurat yang sudah diubah-ubah. Untuk mencapai tujuan ini, pandangan para materialis, teori evolusi dan pola hidup yang bertentangan dengan agama disebarluas kepada masyarakat. Para anggota freemasonry di semua lembaga pemerintahan, media masa dan institusi pendidikan memegang teraju utama dalam melaksanakan dokrinasi ini secara besar-besaran. Inilah yang menyebabkan Adnan Oktar memusatkan perhatiannya kepada masalah tersebut. Dengan melalui rintangan yang sangat berat, akhirnya beliau berjaya mendapatkan publikasi-publikasi yang asli dari kaum freemasonry yang sebenarnya dikhususkan untuk kalangan mereka sendiri. Buku Yahudi dan Freemasonry diterbitkan pada tempoh ini dan merupakan sebuah hasil dari penelitian yang mendalam dan terperinci yang dilakukan terhadap literatur-literatur asli freemasonry selama bertahun-tahun. Penerbitan buku Yahudi dan freemasonry waktu itu menjadi titik kulminasi bagi Adnan Oktar. Masyarakat luas mendapat akses ke “dalam” freemasonry, sebuah organisasi yang melakukan aktivitinya secara rahasia. Buku ini membicarakan daftar anggota kuil-kuil Freemason, jabatan tiap-tiap anggota dalam organisasi tersebut, daftar orang-orang Freemason yang duduk dalam pemerintahan, berbagai perusahaan dan institusi Freemason, aktiviti-aktiviti mereka, kekuatan ekonomi dan politik yang dipegang oleh Freemason. Sumber utama dari segala informasi ini adalah publikasi asli dari Freemason. Pendek kata, buku ini membongkar wajah gelap dari freemasonry, yakni sebuah kelompok rahsia yang memiliki hubungan akrab dengan Zionisme. Dalam buku tersebut, para pembaca dapat mengetahui tentang aktiviti Freemason yang memiliki kaitan erat dengan cita-cita kaum Zionis, struktur organisasi dan hirarki dari freemasonry, simbol-simbol dan acara-acara ritual, hubungan antara freemasonry dan agama Yahudi, kitab Taurat yang telah dirubah dan tradisi Kabbalah.

Terbongkarnya bagian paling rahasia dari para freemasonry di hadapan umum tentunya tidak disukai oleh para anggota organisasi terselubung ini. Di lain pihak, sebagian keluarga-keluarga elit merasa terganggu dikarenakan anak-anak mereka mulai merubah gaya hidup mereka dan mulai melaksanakan kewajiban-kewajiban agama. Pada intinya, dua faktor inilah yang mendorong kaum Freemason berupaya untuk menghentikan aktifitas Adnan Oktar.

Mulanya, melalui “mediators” atau “pihak ketiga” mereka menawarkan sejumlah besar uang kepada Adnan Oktar agar mau menghentikan penerbitan buku Yahudi dan Freemasonry. Setelah mendapatkan jawaban “tidak”, mereka mulai mengancam beliau. Setelah cara yang kedua ini pun gagal, mereka lalu menahan Adnan Oktar dengan tuduhan melakukan tindak kriminal yang beliau sendiri tidak pernah mengetahuinya. Berita yang beredar kemudian mengatakan bahwa alasan beliau ditahan adalah karena perkataan beliau: ”Saya berasal dari suku bangsa Ibrahim dan Turki” dalam wawancara yang dimuat di sebuah surat kabar. Di saat yang bersamaan, laporan palsu, berita yang tidak ada buktinya dan fitnah terhadap beliau mulai bermunculan di media masa. Sudah pasti bahwa kelompok freemasonry menganggap beliau sebagai ancaman yang serius bagi eksistensi mereka. Sebelum segala sesuatunya terlambat, mereka mengambil inisiatif untuk menghentikan aktifitasnya.

Siksaan di Rumah Sakit Jiwa

Adnan Oktar dikurung di ruangan bersama para pasien penyakit jiwa yang berbahaya. Rekan-rekannya hanya diperbolehkan menjenguknya 5 – 10 menit di balik jeruji besi. Beliau seringkali mengingatkan kepada para penjenguknya, “Janganlah khawatir, Allah bersama kita.”

Adnan Oktar mula-mula ditahan dan ditempatkan dalam sebuah penjara. Lalu, beliau dipindahkan ke rumah sakit jiwa Bakirköy dan ditempatkan di bawah pengawasan dengan alasan yang dibuat-buat, yakni bahwa secara mental beliau tidak sehat. Dalam rumah sakit tersebut beiau di tempatkan di ruang 14A, sebuah bagian khusus tempat tinggal pasien-pasien yang sangat berbahaya dan orang-orang yang kebal hukuman. Pembunuhan adalah kejadian biasa bagi para pasien sakit jiwa ini, sehingga Oktar diperkirakan akan menjadi korban dari salah seorang di antara mereka. Untuk beberapa lama kaki beliau dirantai ke sebuah tempat tidur dan beliau diperlakukan secara biadab. Secara paksa, beliau diberi obat yang mengganggu kesadarannya. Di sisi lain, para sahabat beliau yang masih muda yang secara diam-diam berhasil menjenguk dan melihatnya menyaksikan bahwa beliau tidak pernah kehilangan komitmen dan semangat selama berada di rumah sakit tersebut. Segala sesuatu yang beliau alami justru meningkatkan komitmennya. Ekspresi wajah beliau yang terlihat dalam foto yang diambil di depan jendela jeruji merupakan indikasi yang terang bahwa Adnan Oktar bertekad untuk meneruskan perjuangannya. Oktar dimasukkan dalam penjara dan rumah sakit jiwa secara keseluruhan selama 19 bulan untuk kemudian dinyatakan terbukti tidak bersalah dan dibebaskan oleh pengadilan karena pernyataanya terbukti tidak bersifat ofensif. Setelah dibebaskan, beliau melihat bahwa selama berada di rumah sakit jiwa, jumlah pendukung dari kalangan muda meningkat pesat. Sebagian dari mereka melihat beliau untuk pertama kali di rumah sakit tersebut. Karena ada larangan mengunjungi beliau, mereka hanya dapat melihatnya dibelakang jeruji besi rumah sakit. Pembicaraan yang berlangsung beberapa menit yang mereka lakukan dengan Adnan Oktar di belakang jeruji besi ini -seseorang hanya dapat pergi ke tempat tersebut dengan memanjat pagar rumah sakit- membuat para pemuda ini memiliki rasa kecintaan dan hormat yang mendalam terhadapnya.

Semenjak tahun 1979, yakni ketika Adnan Oktar mulai mendakwahkan Islam, tujuan beliau yang utama adalah membongkar wajah asli dari teori evolusi. Teori evolusi selalu menjadi topik yang memiliki prioritas di atas yang lain. Dengan kebulatan tekad, beliau melakukan aktifitas-aktifitasnya melawan Darwinisme. Pada tahun 1986, beliau mengumpulkan semua hasil risetnya yang berharga mengenai Darwinisme dalam buku: “Makhluk Hidup dan Evolusi”. Dengan menggunakan sumber-sumber ilmiah, buku ini membeberkan kebuntuan teori evolusi dan menyodorkan fakta penciptaan. Selama bertahun-tahun, buku tersebut dijadikan rujukan utama anti-Darwinisme. Dalam tahun-tahun tersebut, para pendukung Adnan Oktar juga memusatkan pekerjaan mereka dalam masalah ini. Mereka mengerahkan segala upaya untuk memberitahukan kepada orang-orang tentang kebohongan teori evolusi. Di kampus-kampus dan sekolah-sekolah, penjelasan ilmiah tentang kebohongan teori Darwin disebar luaskan kepada para pelajar. Hal ini merupakan kejutan besar bagi staf pengajar senior yang meyakini secara buta ajaran Darwinisme. Ini adalah kali pertama dalam hidup mereka menjumpai mahasiswa-mahasiswa yang tahu banyak tentang teori evolusi. Yang membuat mereka terkejut, ternyata para pemuda ini mengetahui teori tersebut lebih banyak dari mereka sendiri dan mempertahankan teori penciptaan dengan argumen-argumen yang meyakinkan. Di beberapa universitas, diselenggarakan konferensi tentang teori evolusi. Para mahasiswa dan staff pengajar yang atheis yang antusias mengikuti konferensi ini merasa kecewa dan terkejut dengan bukti-bukti ilmiah yang dibeberkan dalam konferensi tersebut. Berita bahwa teori evolusi ternyata tidak terbukti secara ilmiah bahkan tersebar di berbagai pameran buku, pusat-pusat kebudayaan hingga di kendaraan-kendaraan umum. Ini hanyalah pembukaan dari kampanye yang sedianya akan diadakan pada tahun 1998. Tujuan kampanye tersebut sangatlah jelas: untuk menghapus teori evolusi dan materialisme dari sejarah.

Hingga saat Adnan Oktar dibebaskan pada tahun 1988, kebanyakan dari teman-teman beliau telah berada di bangku Universitas. Usaha Adnan Oktar untuk menyebarkan pesan-pesan Islam dan nilai-nilai moral tidak lagi terbatas di sekolah-sekolah. Saat itu adalah kali pertama ketika berbagai lapisan masyarakat menerima pandangan-pandangan tersebut. Adnan Oktar dan teman-temannya memikul tanggung jawab untuk mengingatkan para generasi muda yang tidak memiliki tujuan hidup kecuali menikmati hidup mereka sepuas-puasnya, bahwa mereka akan dimintai pertanggung jawaban atas segala yang mereka perbuat dan pikirkan dan bahwa mereka pada akhirnya akan dihisab di hadapan Allah. Oleh karena itu mereka menasehati para pemuda ini agar merubah sikap dan perilaku hidup mereka dengan mengarahkan diri mereka sesuai dengan kehendak Allah. Sungguh, beberapa dari mereka yang telah terjerumus dalam kehidupan yang penuh kenistaan meninggalkan cara hidup yang merugikan ini dan berubah menjadi orang-orang yang sadar dan penuh rasa tanggung jawab. Sadar bahwa seseorang tidak akan pernah memperbaiki perilakunya sebagaimana ajaran Islam tanpa keikhlasan, Adnan Oktar menasehati para pemuda yang mengelilinginya agar menjadikan keridhaan Allah sebagai tujuan utama hidup mereka. Beliau selalu berpesan bahwa setiap orang akan dihisab di hadapan Allah dan oleh karenanya mereka hendaknya berperilaku sebaik mungkin dalam kondisi apapun.

Lembaga Riset Sains

Dua tahun setelah beliau dibebaskan pada tahun 1988, Adnan Oktar meletakkan landasan ideologi dari Lembaga Riset Sains (Science Research Foundation, SRF) yang didirikan pada tahun 1990. Beliau menyelenggarakan diskusi-diskusi tenta ng nilai-nilai moral dengan rekan-rekan beliau yang memiliki pandangan yang sama. Pada masa inilah pijakan intelektual dari SRF dibentuk dengan masukan-masukan dari Adnan Oktar. Akhirnya, pada bulan Januari 1990, Adnan Oktar dan rekan-rekan mudanya mendirikan SRF untuk melaksanakan aktifitas mereka melalui sebuah institusi dan agar dapat menjangkau masyarakat luas. Lembaga ini memungkinkan diselenggarakannya beberapa aktifitas; anggota lembaga tersebut menerbitkan buku-buku dan melakukan kajian kultural, menyelenggarakan berbagai panel, diskusi dan konferensi untuk mempertahankan dan menghidupkan nilai-nilai moral. Setelah pendirian lembaga tersebut, sebuah penggerebekan besar dilakukan oleh polisi terhadap sekitar 100 orang yang sedang menghadiri pertemuan rutin. Lebih dari seratus anggota ditahan dan diinterogasi oleh polisi. Di hari berikutnya, beberapa media masa milik freemasonry memberitakan kisah penggerebekan ini sebagaimana sebuah sindikat kejahatan besar telah tertangkap. Sebagian besar dari anggota tersebut dibebaskan setelah 3-4 jam. Namun berita bohong dan tuduhan keji yang diberondongkan oleh media mas a berlangsung selama beberapa hari. Kalangan pers menulis skenario yang tidak masuk akan tentang Adnan Oktar dan para anggota SRF. Tujuan utama pemberitaan yang subyektif ini adalah untuk membohongi pihak keamanan dan institusi peradilah dengan berbagai tuduhan yang dibuat-buat. Namun segala upaya ini sia-sia belaka. Adnan Oktar yang ditahan dan diinterogasi selama seminggu akhirnya dibebaskan karena tidak ditemukannya elemen kejahatan dalam peristiwa tersebut. Ini adalah bukti nyata bahwa kelompok yang sama melakukan ini semua sebagai cara untuk memberikan peringatan keras.


Sejumlah tuduhan dan makar telah dilakukan terhadap Adnan Oktar karena keyakinan dan aktifitas dakwahnya. Beliau telah ditahan berulang kali, dipenjara selama berbulan-bulan, akan tetapi pada akhirnya senantiasa dinyatakan tidak bersalah. Gambar ini memperlihatkan beliau sedang dibawa ke pengadilan oleh petugas keamanan.

Selama tahun 1990, aktifitas SRF terus berjalan dengan tekad yang lebih kuat. Di pertengahan tahun 1991, dua orang anggota Lembaga melangsungkan pernikahan secara resmi. Akan tetapi keluarga dari kedua mempelai melakukan gugatan terhadap pernikahan tersebut. Anehnya Adnan Oktar lah yang disalahkan atas terjadinya pernikahan yang wajar tersebut, yang tidak mengandung satu unsur pun yang tidak sah. Alasan tersebut mengakibatkan Adnan Oktar ditahan lagi. Namun kali ini keberadaan makar yang terselubung sangatlah terlihat. Para petugas yang menggerebek rumah Adnan Oktar di Ortaköy dimana beliau tinggal dengan ibunya menemukan satu paket kokain yang terselip dalam sebuah buku. Terdapat sekitar seribu buku dalam rak-rak yang menutupi dua tembok rumahnya, dan para petugas tersebut menemukan kokain dalam waktu beberapa menit saja seolah-olah mereka lah yang baru saja menaruh kokain di tempat itu. Segera setelah kejadian ini Adnan Oktar yang saat itu berada di Izmir dengan beberapa rekan beliau ditahan. Beliau kemudian dipindahkan ke Markas Besar Keamanan, Istanbul, dan ditahan selama 62 jam. Setelah itu, beliau dikirim ke Lembaga Kedokteran Forensik (Forensic Medicine Institution) untuk menjalani test kokain. Hasil test tersebut sungguh sangat mengejutkan! Dosis tinggi dari produk metabolisme kokain terdeteksi dalam darah beliau! Tetapi setelah beberapa lama, bukti-bukti menunjukkan bahwa ini adalah sebuah makar. Pertama-tama, kokain yang dianggap telah ditemukan di rumah Adnan Oktar ternyata bagian dari makar tersebut. Beberapa saat sebelum makar ini dilakukan, Adnan Oktar memperoleh firasat bahwa ada rencana jahat yang sedang ditujukan terhadapnya sehingga beliau meninggalkan rumahnya di Ortaköy, Istanbul. Lalu beliau menelpon ibunya dan mengatakan bahwa kemungkinan besar sebuah makar jahat sedang dilakukan terhadapnya. Lalu beliau meminta bantuan ibunya untuk membersihkan dan mengecek rumah secara menyeluruh dengan bantuan beberapa orang lain agar nantinya mereka dapat menjadi saksi. Ibu Adnan Oktar, Ny. Mediha Oktar lalu memanggil salah seorang tetangga dan penjaga rumah dan mereka bersama-sama membersihkan rumah secara keseluruhan, membersihkan debu yang menempel pada buku-buku di atas rak-rak satu per satu. Kendatipun Adnan Oktar tidak pernah pulang ke rumah setelah pembersihan ini, 16 petugas polisi yang menggerebek rumah tersebut dengan tiba-tiba menemukan “satu paket kokain” dalam sebuah buku. Tetangga Ny. Mediha Oktar dan penjaga pintu memberikan kesaksian pribadi mereka di hadapan umum dengan mengatakan bahwa, ”Kami sebelumnya telah membersihkan seluruh buku-buku Adnan Oktar satu demi satu; dan tidak ada satu paket semacam itu di tempat tersebut.”

Bagian kedua dari makar kokain tersebut adalah adanya produk metabolisme kokain yang terdeteksi dalam darah Adnan Oktar. Bukti-bukti ilmiah dan pengadilan membantah tuduhan ini. Adnan Oktar berada di Markas Besar Keamanan selama 62 jam dan tes kokain dilakukan setelah 62 jam tersebut. Dengan mengetahui kadar produk metabolisme kokain dalam darah beliau, seseorang dapat menghitung secara pasti kadar kokain yang masuk dalam tubuh. Di samping itu, hasil penghitungan ini dapat menunjukkan berapa jam yang lalu kokain tersebut dikonsumsi. Dosis kokain yang terdeteksi dalam darah Adnan Oktar ternyata berada pada level yang mematikan jika ditelan 62 jam yang lalu. Dengan kata lain, dosis kokain yang sedemikian tinggi akan membunuh beliau jika beliau menelannya 62 jam yang lalu. Temuan ini dengan jelas membuktikan bahwa kokain yang terdeteksi dalam darah Adnan Oktar memasuki tubuhnya dalam kurun waktu 62 jam tersebut. Beliau diberi kokain selama beliau ditahan di Markas Besar tersebut. Kokain tersebut dicampurkan dalam makanan beliau ketika sedang dalam penahanan polisi. Kebenaran temuan ini juga dikonfirmasi oleh 30 lembaga kedokteran forensik internasional termasuk Scotland Yard. Mereka semua memeriksa berkas yang dikirimkan kepada mereka yang berisi tentang kasus ini. Kesimpulan hasil pemeriksaan mereka adalah: ”Kokain tersebut telah dicampurkan ke dalam makanannya ketika beliau berada dalam penahanan polisi. Peristiwa ini adalah sebuah makar. Kemudian, Lembaga Kedokteran Forensik Turki juga menkonfirmasi bahwa kokain telah dicampurkan ke dalam makanan ketika beliau sedang dalam penahanan polisi. Adnan Oktar pun dinyatakan tidak bersalah dan dibebaskan. Kendatipun demikian, makar kokain ini memberikan sebuah fakta penting: ada kelompok jahat yang memiliki rasa permusuhan yang sangat mendalam terhadap Adnan Oktar dan, oleh karenanya, menghalalkan segala cara untuk menghalangi aktifitas beliau. Adnan Oktar mengumumkan bahwa pihaknya tengah mempersiapkan sebuah buku baru tentang freemasonry yang akan membongkar strategi rahasia mereka di Turki. Telah terbukti bahwa pusat-pusat Masonik (sebutan lain dari freemasonry), yang sebelumnya telah melakukan intimidasi terhadap Oktar melalui penahanan dan tekanan, berada di balik makar kokain tersebut.

Melalui makar kokain tersebut terdapat niat busuk dari organisasi gelap freemasonry, yakni agar Adnan Oktar mendekam dalam penjara selama bertahun-tahun terlepas adanya fakta yang menunjukkan bahwa Adnan Oktar tidak pernah melakukan satu tindak kejahatan pun. Maksud jahat yang lain adalah untuk menunjukkan bahwa beliau adalah seorang pencandu obat terlarang sehingga hal ini akan menjatuhkan kehormatan beliau di depan publik. Sungguh, tindakan beberapa media masa yang dikuasai oleh Freemason yang melakukan kampanye penghinaan terhadap beliau merupakan bentuk nyata dukungan yang mereka berikan terhadap Freemason. Beberapa surat kabar menuliskan kata-kata penghinaan dengan huruf yang berukuran besar sebagai judul artikel utama.

Tujuan utama mereka adalah untuk menghentikan segala aktifitas orang-orang yang memiliki komitmen dalam menyebarkan kalimat Allah dan akhlaq yang mulia. Perjuangan Adnan Oktar berada pada posisi berhadap-hadapan dengan cita-cita mereka, dan mereka menggunakan cara yang keji ini untuk mendirikan sebuah masyarakat yang benar-benar materialis yang sama sekali tidak mengenal nilai-nilai moral. Sikap subyektif yang ditunjukkan pihak media masa ini menjadi semakin kentara di tahun-tahun berikutnya. Sebuah surat kabar yang sangat anti terhadap Adnan Oktar menyediakan delapan kolom untuk berita yang berisi penghinaan terhadap Adnan Oktar; namun berita bahwa Adnan Oktar telah dinyatakan tidak bersalah dan dibebaskan oleh pengadilan tidak dimuat, atau dimuat dalam beberapa baris saja dan itupun dengan kata-kata yang kurang pada tempatnya.

Fakta bahwa kaum freemason dan materialis bahu membahu dalam melawan Adnan Oktar adalah bukti yang paling nyata bahwa beliau berada di pihak yang benar. Segala penghinaan terhadap kaum muslimin yang disebut dalam Al Qur’an ditujukan pula terhadap beliau. Beliau dikatakan sebagai “tukang sihir”, “orang gila” dan “orang yang berjuang untuk keuntungan diri sendiri”. Semua cemoohan yang menjijikkan terhadap beliau dan yang disebarluaskan ini dikarenakan kejujuran dan kebersihannya. Namun, Adnan Oktar sering kali menekankan bahwa penghinaan dan serangan sebagaimana yang dilakukan sekelompok orang yang berada pada jalan yang sesat tersebut terhadap diri beliau merupakan penghormatan bagi dirinya.

Adnan Oktar Mengasingkan Diri

Sejumlah tuduhan dan makar telah dilakukan terhadap Adnan Oktar karena keyakinan dan aktifitas dakwahnya. Beliau telah ditahan berulang kali, dipenjara selama berbulan-bulan, akan tetapi pada akhirnya senantiasa dinyatakan tidak bersalah. Gambar ini memperlihatkan beliau sedang dibawa ke pengadilan oleh petugas keamanan.

Setelah Adnan Oktar menyusun misi Lembaga Riset Sains, beliau mengawasi secara dekat aktifitas lembaga tersebut selama dua tahun tanpa henti dan menjelang tahun 1991, beliau menghabiskan seluruh waktunya untuk menulis buku. Khususnya setelah makar kokain dilakukan terhadap beliau, beliau mengasingkan diri dengan tujuan menghindarkan diri dari makar dan serangan yang serupa, dan untuk memberikan waktu bagi penulisan buku-buku. Beliau menghabiskan waktu di rumah beliau. Kadang-kadang beliau mengunjungi teman-teman beliau dan ikut serta dalam beberapa diskusi. Beliau senantiasa menolak ketika dimintai wawancara oleh beberapa surat kabar dan stasiun televisi meskipun mereka sangat mengharapkannya.

Dalam masa ini, keikutsertaan Adnan Oktar dalam aktifitas Lembaga Riset Sains terbatas pada memberikan ide-ide bagi tahap peletakan prinsip-prinsip dasar dari lembaga tersebut. Beliau hanya dapat memberikan beberapa rekomendasi kepada anggota lembaga tersebut tentang prinsip-prinsip Al Qur’an dan perilaku yang baik. Periode ini berlangsung hingga 12 November 1999, yakni di saat polisi melakukan operasi terhadap anggota Lembaga Riset Sains.

Satu di antara cita-cita Adnan Oktar adalah untuk melakukan perubahan radikal pada keyakinan masyarakat tentang agama, yakni bahwa “agama hanyalah diperuntukkan bagi orang-orang tua dan sebagian kalangan masyarakat saja”. Anggapan ini benar-benar menjadi penghalang masuknya kebenaran Al Qur’an kepada sebagian besar masyarakat. Mereka yang dianggap contoh teladan bagi generasi muda adalah kaum homoseksual, penipu, orang-orang yang tidak senonoh dan lain sebagainya. Sejumlah besar masyarakat yang mengalami degradasi, yang sama sekali tidak memiliki nilai-nilai agama dan akhlaq, mendzalimi diri dengan mengarahkan diri mereka ke kehancuran hari demi hari. Namun, masih ada harapan untuk menyelamatkan sebagian besar dari orang-orang ini seandainya kepada mereka disampaikan kebenaran. Untuk menghilangkan anggapan yang dipercayai masyarakat luas sebagaimana di atas, Adnan Oktar melakukan inisiatif untuk menghubungi orang-orang yang dapat melakukan perubahan “simbolik” terhadap masyarakat dan memberitahukan kepada mereka tentang nilai-nilai moral. Inilah yang mendorong beberapa anggota Lembaga Riset Sains melakukan kontak terhadap orang-orang yang terkenal seperti para model, penyanyi dan artis. Hal ini diberitakan dalam jumpa pers yang diselenggarakan oleh SRF sebagaimana berikut: ”Dialog yang dilakukan antara anggota SRF dengan para model didasarkan atas niat untuk membuat mereka mengenal nilai-nilai akhlaq yang baik. Khususnya selama tahun 1994-95, beberapa anggota SRF menjalin persahabatan dengan beberapa model. Dalam masa ini, para anggota SRF menjelaskan kepada orang-orang ini tentang degradasi moral yang dialami masyarakat dan memberitahukan kepada mereka tentang keberadaan Allah. Banyak buku-buku tentang keajaiban Al Qur’an dan akhlaq yang baik diberikan kelpada mereka. Pendekatan yang tulus tersebut mengakibatkan kebangkitan spiritual dalam diri beberapa orang tersebut.” Gülay Pinarbasi adalah contoh yang nyata dari adanya kebangkitan spiritual ini. Ia adalah seorang model wanita sebelum bertemu dengan anggota SRF; namun setelah itu ia memutuskan untuk merubah cara hidupnya. Dengan segera ia meninggalkan cara hidupnya terdahulu dan memulai kehidupan yang mulia. Ia menghabiskan waktunya untuk melakukan studi religius dan ilmiah, dan setelah beberapa saat ia memulai karirnya sebagai kolumnis dalam sebuah surat kabar konservatif. Selain itu, beberapa model pria yang juga tersentuh oleh kebenaran yang disampaikan oleh anggota-anggota SRF berhenti dari karir mereka dan memulai merubah haluan hidup mereka ke arah yang sama sekali berbeda dengan yang sebelumnya.

Di awal 1998, Adnan Oktar dan teman-teman melakukan kampanye intelektual besar-besaran melawan Darwinisme. Kampanye ini diawali dengan menyebarkan secara gratis ribuan buku karya Adnan Oktar, yang berjudul Kebohongan Teori Evolusi dan selebaran lain yang diambil dari buku tersebut disebarkan di seluruh penjuru Turki. SRF lalu menyelenggarakan serentetan konferensi “Runtuhnya Teori Evolusi dan Fakta Penciptaan” di seluruh Turki. Tiga konferensi pertama yang diselenggarakan di Istanbul dan Ankara menampilkan para ilmuwan tingkat dunia dari Amerika sebagai pembicara. Kemudian konferensi yang serupa diselenggarakan di 120 kota besar dan kecil di Turki. Dalam konferensi tersebut, anggota SRF, masing-masing dengan bidang spesialisasi mereka, memberikan ceramahnya. Tujuan dari semua ini adalah untuk membungkam dengan bukti-bukti ilmiah ajaran Darwinisme, sebuah teori bohong yang disebarkan dengan kedok sains. Sehingga dengan konferensi ini pemikiran dan pemahaman kaum materialis menjadi hancur lebur. Aktifitas yang dilakukan oleh SRF dibawah pimpinan Adnan Oktar tersebut meraih keberhasilan yang besar. Orang-orang, yang dulunya tidak memiliki pengetahuan tentang teori evolusi, saat itu mendapatkan kesempatan untuk mengetahui bagian dalam dari teori evolusi dan berbagai dimensi dari pemalsuan saintifik yang telah tersebar ke seluruh dunia. Rakyat Turki akhirnya menyadari fakta bahwa sistem pendidikan yang ada ternyata didasarkan pada pendoktrinan teori evolusi terhadap otak genearsi muda. Ini adalah bagian dari rencana tersembunyi dalam penghancuran nilai sosial dan moral generasi masa depan. Di samping itu, mereka mendapatkan kesempatan untuk mengetahui bahwa filsafat materialis dan teori evolusi, yang disebut-sebut sebagai dasar pijakan ilmiah dari filsafat materialis tersebut, adalah sumber dari ajaran komunisme, penyebab munculnya tindakan anarki dan teror di berbagai negara. Penerbitan buku-buku, penyelenggaraan konferensi, pembuatan kaset video dan CD adalah bagian dari aktifitas-aktifitas pokok yang dilakukan dengan kontribusi dari SRF. Beragam produksi tersebut pada intinya berkisar seputar masalah kebohongan teori evolusi, latar belakang ideologi dari teori tersebut serta fakta penciptaan. Buku-buku tersebut ditulis dengan nama pena “Harun Yahya” dan produk-produk yang dihasilkan oleh SRF terdiri dari lebih dari 100 buku yang membahas masalah politik, saintifik dan agama, 5 film dokumentari, lusinan kaset dan CD interaktif seputar teori evolusi dan fakta penciptaan. Koleksi yang berkualitas tinggi dengan tampilan yang menarik serta isi yang sahih atau diakui keabsahannya ini merupakan sumber materi yang penting.

Tekanan lagi…

Segala aktifitas yang penuh komitmen ini sangat membuat geram dan marah pihak-pihak tertentu. Dengan dukungan dari kelompok materialis dan freemason, mereka melakukan serangan terhadap aktifitas-aktifitas SRF. Mereka mengeluarkan pernyataan seperti: “Konferensi yang diadakan oleh Lembaga Riset Sains harus dihentikan sama sekali.” Tujuannya tiada lain adalah untuk mencegah segala kajian ilmiah yang menyangkal teori evolusi. Mereka menjadi marah dan merasa tidak mampu melawan pukulan mematikan yang diberikan oleh aktifitas SRF terhadap filsafat mereka. Mereka hanya mengklaim agar semua aktifitas ini dihentikan sesegera mungkin, tanpa memberikan argumentasi ilmiah apapun. Di mata masyarakat Turki, mereka terlihat tidak mampu berdiri mempertahankan serangan total terhadap teori evolusi yang mereka yakini secara buta. Perjuangan Adnan Oktar dan kawan-kawan untuk membuktikan kebohongan teori evolusi berlangsung hingga musim gugur tahun 1999. Ini berbarengan dengan saat ketika berita tentang “Global Freemasonry”, sebuah karya besar Harun Yahya yang terdiri atas tiga volume, beredar…sebuah ancaman besar bagi beberapa kelompok tertentu. Tanpa mengambil resiko, mereka merencanakan makar, melontarkan tuduhan dan membuat provokasi. Beberapa saat kemudian terjadi operasi besar polisi Republik Turki! Sudah barang tentu Adnan Oktar secara terang-terangan tidak dituduh “mengajak orang kepada jalan Allah, mengingatkan mereka akan Allah, agama dan akhlaq Islam yang baik, dan agar mereka menjauhi materialisme, kekufuran dan akhlaq yang buruk.” Di mata mereka yang ingin menghalangi beliau, ini semua adalah “tindak kejahatan” yang beliau lakukan. Sementara itu, media masa, seperti biasanya, melakukan tugasnya dengan menyebarkan kenyataan yang ada sebagai gambaran yang sama sekali berbeda kepada masyarakat…Menjelang tanggal 12 Nopember 1999, beberapa media masa yang sangat anti terhadap Adnan Oktar menggunakan cara yang biasa mereka gunakan untuk menyebarkan penghinaan, tuduhan palsu, skenario dan segala kebohongan. Penghinaan dan kebohongan yang tak terbayangkan muncul di media masa setiap hari dan sangatlah menarik bahwa ini semua satu demi satu di bantah dengan kebohongan yang lain. Apa yang dilakukan media masa tersebut hanyalah pencerminan dari rasa permusuhan mereka terhadap Adnan Oktar selama bertahun-tahun. Namun, seperti yang Adnan Oktar selalu katakan, mereka sebenarnya tunduk kepada kehendak Allah dan, kendatipun tidak menyadarinya, mereka menjalankan peran yang diperuntukkan bagi mereka yang sebaik mungkin sebagaimana yang telah Allah takdirkan untuk mereka.

Mereka tidak menyadari bahwa mereka sebenarnya melakukan peran mereka dalam kehidupan kaum muslimin dalam artian bahwa kaum muslimin diuji dan mendapatkan keridhaan Allah melalui apa yang mereka perbuat terhadap kaum muslimin. Di samping itu, ini adalah cara bagaimana Allah menjadikan orang-orang yang memperjuangkan kebenaran terlihat jelas agar dikenali oleh setiap orang.

Berpedomankan ayat Al Qur’an: “Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik” (QS. Fushshilat, 41:34), beliau melakukan pendekatan secara baik-baik dan toleran kepada mereka yang memiliki rasa permusuhan terhadap beliau. Dan beliau menekankan fakta bahwa, ”Ketentuan yang Allah ciptakan senantiasa sempurna, terdapat kebaikan dalam segala hal”. Kesempurnaan takdir yang diciptakan Allah insya Allah akan disaksikan oleh setiap orang.
http://www.harunyahya.com/indo/m_riwayat.htm

Harun Yahya

Harun Yahya adalah nama pena Adnan Oktar yang lahir di Ankara pada tahun 1956. Sebagai seorang da’i dan ilmuwan terkemuka asal Turki, beliau sangat menjunjung tinggi nilai akhlaq dan mengabdikan hidupnya untuk mendakwahkan ajaran agama kepada masyarakat. Adnan Oktar memulai perjuangan intelektualnya pada tahun 1979, yakni ketika menuntut ilmu di Akademi Seni, Universitas Mimar Sinan. Selama berada di universitas tersebut, beliau melakukan pengkajian yang mendalam tentang berbagai filsafat dan ideologi materialistik yang sangat berpengaruh terhadap masyarakat sekitar. Hal ini menjadikan beliau lebih tahu dan paham dibandingkan dengan para pendukung filsafat atau ideologi itu sendiri. Berbekal informasi dan pengetahuan yang mendalam ini, beliau menulis berbagai buku tentang bahaya Darwinisme dan teori evolusi, yang merupakan ancaman terhadap nilai-nilai akhlaq, terhadap dunia; serta buku tentang keruntuhan teori ini oleh ilmu pengetahuan. Majalah ilmiah populer terkenal New Scientist edisi 22 April 2000 menjuluki Adnan Oktar sebagai “pahlawan dunia” yang telah membongkar kebohongan teori evolusi dan mengemukakan fakta adanya penciptaan. Penulis juga telah menghasilkan berbagai karya tentang Zionisme dan Freemasonry, serta ratusan buku yang mengulas masalah akhlaq dalam Al-Qur’an dan bahasan-bahasan lain yang berhubungan dengan akidah.

Nama pena Harun Yahya berasal dari dua nama Nabi: “Harun” (Aaron) dan “Yahya” (John) untuk mengenang perjuangan dua orang Nabi tersebut melawan kekufuran.

Buku-buku karya pengarang: ‘Tangan Rahasia’ di Bosnia, Kebohongan Holocaust, Di Balik Tirai Terorisme, Kartu-Kurdi Israel, Strategi Nasional bagi Turki, Moral Qur’ani: Solusi, Permusuhan Darwin Terhadap Bangsa Turki, Bencana Kemanusiaan Akibat Ulah Darwinisme, Kebohongan Teori Evolusi, Bangsa-Bangsa Yang Diadzab, Nabi Musa, Zaman Keemasan, Keagungan Warna Ciptaan Allah, Kebesaran Allah di Setiap Sudut Alam Semesta, Hakikat Kehidupan Dunia, Pengakuan Kaum Evolusionis, Kekeliruan Kaum Evolusionis, Sihir Darwinisme, Agama Darwinisme, Al-Qur’an Menuntun Kepada Ilmu Pengetahuan, Asal Usul Kehidupan yang Sesungguhnya, Penciptaan Alam Semesta, Keajaiban Al-Qur’an, Desain Pada Alam, Perilaku Pengorbanan Diri dan Kecerdasan Pada Dunia Hewan, Keabadian Telah Berlangsung, Anakku Darwin Telah Berbohong!, Berakhirnya Darwinisme, Bagaimana Seorang Muslim Berpikir?, Keabadian dan Hakikat Takdir, Jangan Berpura-Pura Tidak Tahu, Misteri DNA, Keajaiban Atom, Keajaiban Sel, Keajaiban Sistem Kekebalan, Keajaiban Mata, Keajaiban Penciptaan Tumbuhan, Keajaiban Laba-Laba, Keajaiban Semut, Keajaiban Nyamuk, Keajaiban Lebah, Keajaiban Biji, Keajaiban Rayap.

Karya penulis dalam bentuk booklet: Misteri Atom, Keruntuhan Teori Evolusi: Fakta Penciptaan, Keruntuhan Materialisme, Berakhirnya Materialisme, Kekeliruan Kaum Evolusionis 1, Kekeliruan Kaum Evolusionis 2, Mikrobiologi Meruntuhkan Teori Evolusi, Fakta Penciptaan, 20 Pertanyaan Yang Meruntuhkan Teori Evolusi, Kebohongan Terbesar Dalam Sejarah Biologi: Darwinisme.

Karya-karya pengarang yang berhubungan dengan Al-Qur’an: Pernahkah Anda Berpikir Tentang Kebenaran?, Mengabdi Hanya Kepada Allah, Meninggalkan Masyarakat Jahiliyyah, Surga, Teori Evolusi, Nilai Akhlaq Dalam Al-Qur’an, Ilmu Al-Qur’an, Index Al-Qur’an, Hijrah di Jalan Allah, Sifat Munafiq Dalam Al-Qur’an, Rahasia Orang Munafiq, Nama-Nama Allah Yang Agung, Berdakwah dan Berdebat Dalam Al-Qur’an, Konsep Dasar Dalam Al-Qur’an, Jawaban-Jawaban Al-Qur’an, Kematian, Kebangkitan dan Neraka, Perjuangan Para Rasul, Syaitan: Musuh Nyata Manusia, Agama Berhala, Agama Kaum Jahiliyyah, Kesombongan Syaitan, Doa Dalam Al-Qur’an, Urgensi Akal dalam Al-Qur’an, Hari Kebangkitan, Jangan Pernah Lupa, Hukum-Hukum Al-Qur’an yang Diabaikan, Karakter Manusia Dalam Masyarakat Jahiliyyah, Pentingnya Sabar Dalam Al-Qur’an, Pengetahuan Umum Dari Al-Qur’an, Memahami Iman dengan Mudah 1-2-3, Pemikiran Dangkal Kaum Kafir, Iman Yang Sempurna, Sebelum Anda Menyesal, Perkataan Para Rasul, Kasih Sayang Orang Mukmin, Takut Kepada Allah, Mimpi Buruk Kekafiran, Nabi Isa Akan Datang Kembali, Al-Qur’an Memberi Keindahan Pada Kehidupan, Beragam Keindahan Ciptaan Allah 1-2-3-4, Perbuatan Dosa Bernama: ‘Mencela’, Rahasia Ujian Kehidupan, Hikmah Yang Benar Menurut Al-Qur’an, Perjuangan Melawan Agama Kaum yang Tidak Beragama, Tarbiyyah Nabi Yusuf, Bersekutu dalam Kebaikan, Fitnah Terhadap Umat Islam Sepanjang Sejarah, Urgensi Mengikuti Perkataan yang Baik, Mengapa Menipu Diri Sendiri?, Islam: Agama Mudah, Kegembiraan dan Keteguhan dalam Al-Qur’an, Melihat Kebaikan pada Segala Hal, Bagaimana Orang Bodoh Menafsirkan Al-Qur’an?, Sejumlah Rahasia Al-Qur’an, Keberanian Orang Mukmin.

Buku-buku berjudul Kebohongan Teori Evolusi, Bangsa-Bangsa Yang Diadzab, Bagi Kaum yang Berpikir, Hakikat Kehidupan Dunia, Bagaimana Seorang Muslim Berpikir?, Jangan Berpura-Pura Tidak Tahu, Keajaiban Semut, Keagungan Warna Ciptaan Allah, Penciptaan Alam Semesta, Allah Dapat Diketahui Melalui Akal, Nilai Akhlaq dalam Al-Qur’an, Konsep Dasar dalam Al-Qur’an, Pernahkan Anda Berpikir tentang Kebenaran?, Pemikiran Dangkal Kaum Kafir, Urgensi Akal dalam Al-Qur’an, dan Keajaiban DNA telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Keajaiban Semut dan Allah dapat Diketahui Melalui Akal telah diterjemahkan ke dalam bahasa Urdu. Kematian, Kebangkitan dan Neraka telah diterjemahkan ke bahasa Polandia. Bangsa-Bangsa yang Diadzab telah diterjemahkan ke bahasa Portugis, dan telah diterbitkan oleh berbagai penerbitan manca negara.

Banyak karya Harun Yahya yang kini tengah diterjemahkan ke bahasa Inggris, Perancis, Jerman, Itali, Rusia, Spanyol, Arab, Portugis, Albania, Serbo-Kroasia (Bosnia), Polandia, Urdu, Indonesia, Melayu dan Malayalam. Tujuan utama kami adalah untuk menterjemahkan semua buku tersebut ke dalam bahasa Inggris dan berbagai bahasa lainnya pada tahun 2001 dan menyebarkannya ke seluruh penjuru dunia agar bermanfaat bagi semua orang.

Dalam semua buku karya pengarang yang menggunakan nama pena Harun Yahya ini, semua topik yang disampaikan sangat sesuai dengan ajaran Al-Qur’an. Bahkan topik-topik yang disampaikan melalui bahasa ilmiah, yang kadang dianggap rumit dan membingungkan, diuraikan dengan sangat lugas dan jelas dalam buku-buku Harun Yahya. Tidaklah mengherankan jika buku-buku tersebut menarik semua orang dari segala umur dan lapisan masyarakat.

Buku-buku yang berhubungan dengan keimanan mendakwahkan tentang keberadaan dan keesaan Allah, dan ditulis dengan tujuan utama menyampaikan Islam kepada mereka yang jauh dari agama dan membuka hati mereka agar menerima kebenaran. Bagi pembaca Muslim, buku-buku tersebut berisikan nasehat dan peringatan. Penulis telah menerbitkan karya-karyanya tentang hal-hal pokok yang disebutkan dalam Al-Qur’an agar kaum Muslim dapat meningkatkan ketaqwaan dan kemampuan berpikir mereka secara mendalam.

http://www.harunyahya.com/indo/m_penulis.htm

Myths or Miracles? 5 Heart Supplements in the Spotlight

Is your ticker in danger? Though your risk is partly determined by your genes, which means it’s beyond your control, there’s plenty you can do to protect yourself. In fact, changing your lifestyle could save your life. As we enter National Heart Month, learn which foods can keep you from becoming another statistic, and which supplements amount to little more than hype…If you haven’t read up on heart health in a while, it might surprise you to learn that cholesterol limits have changed. A few decades ago, experts set target total cholesterol levels at anything under 240 milligrams per deciliter (mg/dL). Today, your doctor is likely to recommend that your total cholesterol levels be 200 mg/dL or lower. Some guidelines even set the bar at 180 mg/dL or lower.Total cholesterol includes all forms of cholesterol – LDL and HDL. Recent studies have put LDL or “bad” cholesterol in the spotlight. Those at low risk for heart disease should strive for levels below 130 mg/dL; those at a higher risk should keep their total below 100 mg/dL.

With heart-health goals becoming stricter by the year, it’s no surprise that consumers are flocking to foods and supplements that promise to protect their cardiovascular system. Let’s review the basics of heart health, from diet to supplement.

Feeding Your Ticker
A recent study published in the Annals of Internal Medicine found a strong link between a Mediterranean-style diet rich in fruits, vegetables, whole grains, olive oil, and legumes and improved levels of HDL or “good” cholesterol. Additional HDL-boosters include salmon and other omega-3 rich foods like flaxseed.

It’s wise to limit refined carbs and sugars, but avoid the strict fat-free diet regimen popularized in the 1970s and ’80s. New research suggests that the types of fat you consume are more important than the quantities.

Good vs. Bad Fats
Monounsaturated fats found in olives, canola, avocado, nuts, and seeds are among the best sources of “good” fats – the ones that improve HDL levels without raising LDL cholesterol. However, loading up on polyunsaturated fats like corn, safflower and soybean oils can lower both your LDL and HDL levels.

Another item to avoid: trans fat. Formed when unsaturated oils are partially hydrogenated, these fats raise harmful LDL levels and lower beneficial HDL cholesterol. To steer clear of trans fats, limit processed foods, especially snacks and packaged bakery items containing hydrogenated oils.

Heart Supplement #1: Psyllium
Fiber is a hot topic in health circles these days. Although whole-grain foods are important, you can also get fiber in the form of psyllium, a supplement long promoted for improving bowel regularity. Psyllium increases the soluble fiber content in your diet, which helps keep your total cholesterol levels low. Other good sources of soluble fiber include fruits, vegetables, legumes, and oats.

Heart Supplement #2: Policosanol
A new study published in the American Journal of Clinical Nutrition used evidence from independent U.S. laboratories to conclude that the popular anti-cholesterol supplement policosanol is less effective than once thought. The study refuted health benefits cited by past reports, which came mainly from a single research group in Cuba, where policosanol is especially popular.

Heart Supplement #3: Vitamin B
Studies have found elevated levels of homocysteine in the blood of people with heart disease, which raises the possibility that lowering these levels can prevent heart trouble.

However, no study has proven this conclusively. In fact, the European Society of Cardiology recently stated that, although vitamin B supplements can dramatically lower homocysteine levels, they offer no heart protection. Their research also warned that folic acid and vitamin B pills – taken by some people to reduce homocysteine levels in the blood – may be harmful when combined.

Heart Supplement #4: Garlic
People have used garlic (Allium sativum) in heart tonics for centuries in many forms, from concentrated powder to liquid extract. Though it has no harmful effects, the social effects of the stinking rose (as it’s so lovingly referred to) can be unpleasant to say the least.

Several scientific studies suggest that garlic supplements may produce a moderate, short-term reduction in total cholesterol of 4 to 12%, including decreases in triglycerides and LDL cholesterol. However, garlic alone is probably insufficient to treat people with significantly elevated cholesterol levels, since it has not been shown to improve HDL cholesterol.

One drawback of garlic is its tendency to “thin” the blood. To avoid bleeding problems, never take it prior to or immediately after surgery, near giving birth, in combination with blood-thinning medications like aspirin or warfarin, or with high-dose vitamin E or ginkgo biloba. Another caveat: Garlic preparations may decrease the effectiveness of birth control drugs.

Consult your doctor before taking any supplements.

Heart Supplement #5: CoQ10
Coenzyme Q10 (CoQ10 for short) is a vitamin-like substance found in many foods. Our bodies produce it, too, particularly in muscle cells of the heart, though production decreases with age. Studies suggest it aids in the treatment of congestive heart failure.

Researchers have found that taking some cholesterol and blood pressure drugs, including statins and beta-blockers, disturb the body’s production of CoQ10. However, most health organizations have taken no position on the use of CoQ10 supplements.

Five Heart-Boosting Foods
Next time you’re at the supermarket, point your cart toward these real-life “miracle” heart foods.

  1. Beans: Shown to help lower both cholesterol and blood pressure levels.
  2. Fish: May help decrease inflammation and prevent irregular heartbeats and blood clots.
  3. Nuts: Can help reduce LDL cholesterol levels.
  4. Oats: Can help lower total cholesterol, especially LDL levels.
  5. Olive Oil: May help stave off atherosclerosis (hardened arteries), protect against free radicals and prevent inflammation.

4 muharam 1428/23 januari 2007

Mengapa hati ini sensitif dengan setiap tutur katanya, kepala ini terlalu memikirkannya. diri bagai hilang kawalan. ini ke orang panggil penyakit cinta…oh…..ya Allah tolonglah aku. aku tidak pernah mengalami keadaan ini. sungguh pelik dan liar. aku benci begini. aku tidak tahu apa yang berlaku kepada ku saat ini. aku mahu tidur tetapi bayangannya datang mengganggu ruang fikiran ku, setiap bait-bait katanya yang membuat aku selesa untuk terus bersembang dengannya. walaupun tanpa suara tetapi raut wajahnya pada webcam menunjukkan betapa jujurnya dan ikhlasnya dia ingin berkawan dengan ku. aku juga teringat bila pertama kali aku telefon kepadanya dengan nada gembira dia menyambut panggilan ku dan seolah-olah begitu teruja dengan panggilan itu. hati aku berbunga riang bila mendengar suranya, “how are u dear?” tanyanya. “i miss u” jawabku pendek kerana aku bukan bagus sangat cakap orang putih ni dan dia menjawab dengan penuh rasa simpati “oh my god, i miss u too”. oh, cair hatiku mendengar jawapan itu, aku mengajaknya online dan hari itu kami meneruskan lagi perbualan jarak jauh untuk mengenali diri masing-masing dengan lebih rapat. apa yang pasti aku semakin suka padanya. 

malam ini aku tak tahan lagi. aku menangis…adakah begini teruk bahana cinta ini. tapi adakah ia benar cinta aku atau cinta nafsu semata-mata. lagipun kami hanyalah kenalan internet. aku takut, aku buntu, aku bingung…ingin saja aku menganggap ini hanyalah sebuah mimpi tapi aku tak mampu kerana inilah realiti. jam menunjukkan jam 12 lebih, sudah lewat malam. aku menangis…oh aku rasa berdosa kerana fikiran liar yang datang kepada ku. aku istighfar sebanyak mungkin di dalam hati. akhirnya aku terlena dalam tangisan. jam 4.05 pagi aku terjaga dari tidur, ah! awalnya bangun aku cuba menyambung tidurku kembali tapi tak berjaya. fikiran aku kosong, mataku kejap pejam, kejap celik…aku bingkas bangun danke bilik air. membersihkan apa yang patut dan aku berwuduk. aku menunaikan solat sunat taubat mohon ampun dari Allah di atas keliaran fikiran ku. aku menangis lagi, di sujud yang terakhir selepas membaca lailahaillaanta subhanaka inni kuntu minazzhalimiin sebanyak 41 kali yang bermaksud tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha Suci Engaku sesungguhnya aku termasuk dalam golongan orang-orang yang zalim” aku mohon ampun lagi padanya. “ya Allah murahkanlah rezki aku, berilah aku kekuatan untuk melunaskan hutang-hutangku, aku ingin menunaikan haji tahun ini, aku tak mahu memikirkan perkara lain, tapi kini hati aku selalu memikirkan muhammad ya Allah. berilah aku petunjuk Mu tentang Muhammad, aku memohon bimbingan dan petunjuk dari Mu. Ya Allah kasihanilah aku, aku tahu aku banyak berdosa, tapi apakan dayaku kerana aku jahil, aku lemah, aku mengaku dengan serendah-rendahnya akan segala dosa dan keburukan ku tapi aku tak nak jadi jahat Ya Allah. tolonglahlah aku”. aku menyudahkan solat ku dengan tangisan yang teresak-esak. seorang ahli motivasi pernah memberitahu aku jika kita menangis sewaktu solat dengan rasa sayu dan menyesal di atas kesalahan kita itu sebenarnya adalah tangisan roh kita. dia menangis kerana kita selalu mengabaikannya selama ini, kita tidak memberinya makan yang cukup iaitu makanan rohani berupa zikirullah, tahmid, solat, bacaan alquran dan perkara yang seumpanya yang mendatangkan keredhaan Allah kepada kita. mungkin betul kerana aku bukanlah hambaNya yang baik walaupun aku menunaikan solat 5 waktu tetapi ada juga aku melambat-lambatkannya kerana sengaja dan menunaikannya secara sambil lewa. ohhhhh…. aku mengambil alQuran, aku membaca lailahaillallah beberapa kali dan allahummassollia’lamuhammad 3 kali. sambil itu aku memohon agar Allah memberi petunjuk tentang masalah yang aku hadapi melalui muka surat pada alquran yang akan aku  buka secara rawak. aku terjumpa surah Arruum, ayat 20 sehingga 22 benar-benar membuatkan aku berfikir dan merenung ayat itu mencari maksud tersirat yang ingin Allah sampaikan kepadaku.

Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan kamu dari tanah, kemudia tiba-tiba kamu menjadi manusia yang berkembang biak.                                                                                                                      (20:ar-Ruum)

Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.         (21:ar-Ruum)

Dan di antara kekuasaanNya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.                                                                                                                                                                            (21:ar-Ruum)

ulat dalam otak angkara sushi

Ini akibat makan sushi & sashimi (ikan mentah, gurita mentah,udang mentah, dsb). Nama org ini Shota Fujiwara dari Gifuprefecture, jepun, umur 80 thn, telah menderita sakit kepala yang luar biasa selama 3 tahun dan telah kehilangan kemampuan psikomotoric-nya sejak tahun itu. Setelah menjalani pemeriksaan CT-scan & X-ray, doktr yang merawatnye menemukan sarang ulat di bawah kulit kepalanya namun masih diluar tempurung otaknya.Jadi, BERHATI-HATILAH MEMAKAN SUSHI & SASHIMI !!!
Ulat seperti yg didapati pada kepala Shota Fujiwara adalah berasal
dari parasit yg selalunye didapat pada tubuh ikan mentah baik ikan
laut maupun ikan air tawar. Ulat parasit & telurnya hanya boleh dimatikan
dgn melalui proses pemasakan dgn panas yang tinggi (digoreng, dipanggang atau direbus mendidih atau dgn pembekuan -10 degC s/d -20 degC selama lebih dari 1 minggu).

ulatotak2.jpg

ulatotak1.jpg

14 muharam 1428/2 februari 2007

 

jam 4.40 pagi aku terjaga dari tidur. memikirkan kembali adakah apa yang aku alami saat ini benar atau hanya mimpi. aku buntu dan bingung. ah! biarkan saja aku malas mahu fikir. jika aku fikir pun aku tak boleh buat apa. aku tak tahu. apa yang aku tahu aku perlu banyak meminta pertongan dan petunjuk darinya. aku bingkas bangun ke bilik air, bersugi dan berwuduk.  aku menunaikan solat sunat tahajud. apa yang aku tahu banyak ganjaran untuk mereka yang bangun malam untuk buta tahjud. aku tak berniat pun untuk buat tahjud  kerana aku tidak kunci jam tapi itulah Allah punya kuasa, dikejutkan aku diwaktu ini dan mudah pula aku bangun untuk sujud kepadanya. sebelum ini walaupun aku selalu tersedar dan aku kunci jam namun liat untuk aku bangun kadang-kadang jam 7 pagi bru bangun, waktu itulah aku bergegas-gegas bersiap dan solat subuh pun lewat. kadang-kadang aku fikir bagus juga punya masalah kerana kita menjadi lebih dekat padaNya. dalam sujud terakhir ku aku sujud lama memohon taufik dan hidayah dari Allah, memudahkan urusan ibadah haji aku pada akhir tahun ini dan……….memberi petunjuk tentang hubungan aku dan muhamad. tak semena-mena air mata ku mengalir bila teringatkan muhammad. aku benar-benar buntu dan tidak tahu. aku mohon padaNya “ya Allah berilah petunjuk tentang aku dan Muhamad, aku tidak tahu dia baik atau tidak buat aku. apa yang aku tahu aku suka padanya dan dia pun suka dengan aku. aku tak tahu apa yang aku minta ini betul atau tidak, apa pun beri aku pentunjuk ya Allah.ya Allah, jadikanlah muhamad itu baik untuk dunia dan akhirat aku. begitu juga jadikanlah aku baik untuk dunia dan akhiratnya. mudahkalah urusan kami, mudahkanlah jodoh kami. satukan jiwa dan jasad kami dalam mencari keredhaan mu hinggak ke  akhir hayat kami” aku masih menangis, aku sayu dan aku bingung. aku sudahkan solat tahjud aku. aku merenung sejadah…fikiran ku buntu dan kosong. aku mengambil tafsiran al-quran. kak yati pernah mengajar aku supaya membaca syahadah dan selawat ke atas rasulullah dan bukalah tafsir alquran. insya allah dengan berkat alquran sebagai petunjuk jalan dan selawat rasulullah tadi pasti ada petunjuk pada muka surat yang kita buka nanti. “lailahaillallah wa muhammadurrasulullah, allahummassollia’lamuhammad wa a’la aalimuhammad”. aku membuka alquran dan terjumpa surah al-Anfaal aku membacanya dengan perlahan dan kemudian aku perhatikan maksudnya.

 

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya, sedang Allah Maha Mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah nescaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak dianiaya (dirugikan).                                                                                                                                                                                                                                                                                       (60: al-Anfaal)

Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya DialahYang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.                                                                                                                                                                                                                                                                                               (61:al-Anfaal)

Hati menjadi sayu, kesedihan aku terjawab dengan ayat di atas. Sekiranya hati aku inginkan cinta ini dan dia pun begitu, ingin diri kami disatukan maka pergilah padanya dan mintalah pertolongan hanya kepada Allah. Dengan tidak semena-mena Air mata berguguran entah kenapa hati menjadi sayu bila aku membaca kepada ayat hanya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ayat itu seolah-olah memberitahu aku adulah segala-gala masalah kepadaNya kerana dia itu Maha Mendengar dia juga yang Maha Mengetahui baik buruknya aku, hidup aku dan perasaan yang sedang aku alami saat ini maka seharusNya hanya padaNya aku perlu percaya tentang apa yang telah ditetapkan untuk aku.

Dan jika mereka bermaksud hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah menjadi pelindungmu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindungmu). Dialah yang memperkuatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan para mukmin.

                                                                                                                                                                                                 (62:al-Anfaal)

 

Sekiranya apa yang aku alami saat ini hanyalah penipuan belaka hanya Allah yang akan menjadi pelindungku. Aku tidak tahu, benar-benar tidak tahu adakah Muhamad itu benar-benar jujur pada aku atau tidak, tetapi apa yang aku tahu aku suka padanya. Kekadang aku juga buntu dan keliru dengan perasaan ini, adakah aku benar-benar inginkan hubungan ini. Apa yang aku tahu aku buat apa yang aku suka, aku juga takut andai tindakan aku ini hanya membawa bencana pada diri aku sendiri. Oleh kerana itu aku mesti taat dan patuh hanya kepadaNya agar segala tindakan yang aku buat adalah dalam bimbingan dan pemerhatian dariNya. Semoga segala yang terjadi memberi akibat yang baik pada aku dan Muhamad.

 

Dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman) walaupun kamu membelanjakan semua kekayaan yang berada dibumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

                                                                                                                                                                                                  (63:al-Anfaal)

 

Aku teringat tentang perbualan aku dengan Muhammad di YM tempoh hari bila membaca ayat ini, aku memberitahunya “ I am really confused about us, I don’t know what will happen soon. What I know I really like you and just ask Allah for you, I just depend only on Allah. I really have no power about us; I am really inability about us. I only depend on Allah. I don’t know what will happen soon, I don’t know fate. I just let the time drive for me to the right way that I should to have and ask for Allah guidance.” Dia membalas kembali “f we’re meant to be for each other, then you’ll get me even if you’d never know how.. :).. but if we’re not meant to be.. even if you got ALL the power to get me, you won’t be able to.. get me..?! Aku mendapat petunjuk dari Allah yang memberitahu aku perkara yang sama menambah keimanan aku padaNya bahawa walaupun sekiranya aku ada seluruh kekayaan sekali pun aku masih tidak dapat berbuat apa-apa tanpa izin darinya, hanya Dialah yang yang berkuasa menyatukan hati-hati kami, hati-hati orang beriman kepadaNya, hati aku dan Muhamad.

Hai Nabi, cukuplah Allah (menjadi pelindung) bagimu dan bagi orang-orang mukmin yang mengikuti mu.                                                                                                                                                                                          (64:al-Anfaal) Ya! Aku tersedar kembali aku tidak patut ragu dengan itu kerana ”lahaulawala quwwata illa billah” iaitu tiada daya upaya aku melainkan dengan izin Allah cukulah hanya Allah yang menjadi pelindungku dari segala mara bencana dari segi yang tersirat atau tersurat. 

Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin itu untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang (yang sabar) di antara kamu, mereka dapat mengalahkan seribu daripada orang-orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti.                                                                                                                                                              (65:al-Anfaal) 

Nilai kesabaran orang-orang mukmin di sisi Allah begitu besar sekali, sekiranya aku bersabar dan beriman kepadaNya Insya Allah aku pasti berjaya. Aku perlu sabar dan yakin dengan janji Allah. Pasti ada sesuatu yang baik dari Allah untuk  aku sekiranya aku bersabar. Insya Allah, amin. ”Ya Allah, ampunilah aku sekiranya tiada kesabaran dalam tindakan aku lantaran kejahilan dan rapuhnya iman aku.” 

Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan Dia telah mengetahui bahawa padamu ada kelemahan. Maka jika ada di antaramu seratus orang orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang; dan jika ada diantaramu seribu orang (yang sabar) nescaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang dengan seizin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar.                                                                                                                                                                   (66:al-Anfaal) 

 Maksud ayat masih menceritakan tentang nilai kesabaran yang begitu besar ganjaran yang dijanjikan Allah bagi mereka-mereka yang sabar. Allah juga maha mengetahui tentang kelemahan hamba-hambaNya, kelemahan aku, keterbatasan aku dan ketidakmampuan aku. ”Ya Allah aku mengakui dengan serendah-rendahnya kelemahan dan kekurangan aku, hanya Engakaulah yang Maha berkuasa dan Maha bijaksana. Bimbinglah hati aku dan tolonglah diri aku.” 

Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda duniawai sedangkan Allah menghendaki pahala akhirat (untukmu) dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.                                                                                                                                                                           

                                                                                                                                                                             (67:al-Anfaal) 

Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah, nescaya kamu ditimpa keseksaan yang besar kerana tebusan yang kamu ambil.

                                                                                                                                                                              (68:al-Anfaal)

Maka makanlah sebahagian rampasan perang yang telah kamu ambil itu sebagai makanan yang halal lagi baik, dan bertakwalah kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

                                                                                                                                                                                                (69:al-Anfaal)

Hai Nabi, katakanlah kepada tawanan-tawanan yang ada ditanganmu: ”Jika Allah mengetahui ada kebaikan dalam hatimu, nescaya dia akan memberikan kepadamu yang lebih baik dari apa yang telah diambil daripadamu dan Dia akan mengampuni kamu”, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

                                                                                                                                                                                                  (70:al-Anfaal)

aku perlu tulus dan ikhlas dalam segala niat dan tindak tandukku. jika ada kebaikan dalam hatiku nescaya setiapa apa yang berlaku adalah demi kebaikan ku. walaupun kecewa yang tejadi. hanya Dia yang Maha Mengetahui, mungkin kecewa ini lebih baik untuk dunia dan akhirat aku. kerana pastinya Dia menggantikan yang lebih baik untuk aku, insya Allah. wallahua’lam. aku pun tidak tahu apakah yang aku fahami ini bertepatan dengan apa yang ingin Allah sampaikan padaku cuma aku mengambil keputusan untuk meneruskan rasa cinta ini, tetapi menjaganya mengikut adab-adab yang telah ditetapkan dalam Islam. walaupun jarak, masa dan keadaan yang memisahkan kami, selagi kami patuh padaNya, memohon dan hanya berharap padaNya pasti Dia akan menolong kami. apa pun kami perlu bersabar, kerana kesabaran berserta keimanan adalah amat besar ganjarannya di sisi Allah, kalu tidak masakan Dia menyebutnya dalam dua ayat yang berulang tentang kelebihan-kelebihan orang-orang yang bersabar. dan seandainya di akhirnya ada perpisahan aku percaya pasti itu adalah yang terbaik buat dunia dan akhirat kami, moga kam diberi kekuatan untuk menghadapi saat itu.